Tuesday, 21 April 2015

Berani Lebih untuk Lebih Berani Memutuskan Resign

#BeraniLebih Untuk Lebih Berani Memutuskan Resign


Berani?! Sebenarnya apa sih arti kata berani? Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), berani adalah mempunyai hati yang mantap dan rasa percaya diri yang besar menghadapi bahaya, kesulitan, dsb. Tahun 2014 adalah tahun dimana saya harus #BeraniLebih, berani lebih apa? Saya harus berani dan memantapkan hati untuk resign dari pekerjaan saya, yang memberikan saya cukup banyak ilmu dan pengalaman baru. Lalu ada gantinya? Waktu itu saya harus #BeraniLebih untuk lebih berani memutuskan resign walaupun saya belum mendapatkan pekerjaan baru.

Alasan saya harus berani memutuskan resign adalah demi memenuhi permintaan Ibu untuk pulang kampung, di usianya yang senja saya diminta untuk menemaninya di rumah. Ya beginilah nasib si bungsu. Sebelum memutuskan resign saya dilanda kebingungan yang mendalam. Tentang bingung kalau nanti resign gimana kalau nganggur? Gimana kalau tiap bulan gak dapet uang jajan lagi? Mau ngapain dirumah? Mau kerja apa dikampung? Ada gedung bertingkat enggak? Kantor apa yang bonafit? Kantor apa yang bisa menjanjikan jenjang karir yang baik? Ya, pertanyaan-pertanyaan seperti itulah yang mondar-mandir di fikiran saya. Karena memang kampung halaman saya bisa dibilang jauh dari peradaban hiruk pikuk kota dan baru mulai berkembang. Ditambah lagi teman-teman saya yang bilang, "Eman-eman de, kamu masih muda...sayang". Tapi balik lagi seperti yang dibilang KBBI bahwa berani adalah mempunyai hati yang mantap dan rasa percaya diri besar menghadapi bahaya, kesulitan dsb. Saya dengan gagah berani dan dengan hati yang mantap dibarengi dengan perasaan dagdigdug mengajukan pengunduran diri saya dari perusahaan tempat saya bekerja.

Ngomong-ngomong soal resign, kebanyakan orang pasti berfikir "Ngapain resign kalau belum dapat pekerjaan baru?", "Resign mau kemana? Mau ngapain?" atau "Resign kalau gak ke tempat yang lebih baik mah ogah, mendingan disini saja", dsb. Tapi kalau alasannya seperti saya, demi Ibu dan demi perasaan-perasaan yang mungkin akan muncul di masa depan. Setidaknya saya tidak mau menyesal karena lebih memilih pekerjaan daripada Ibu. So, dari situlah saya memutuskan untuk #BeraniLebih Untuk Berani Memutuskan Resign.

"Rezeki itu sudah ada yang mengatur, kamu berhenti kerja bukan berarti kamu tidak mendapatkan uang lagi setelah itu. Rezeki pasti ada kapanpun, dimanapun dan bagaimanapun caranya. Setiap orang sudah mempunyai takaran rezekinya masing-masing. Misal : kalau ibarat air dalam ember. bisa saja air kurang dari se-ember, bisa pas se-ember atau bisa juga airnya berlebih sampai tumpah-tumpah dari ember. Begitupun dengan rezeki. Sudah ada yang mengatur tinggal kita berdo'a dan berusaha". Itulah kata-kata Ibu saya yang selalu terngiang di kepala saya.

Anak mana yang hatinya tidak tersentuh saat Ibunya berkata seperti itu? Bagi saya waktu itu, berani memutuskan untuk resign berarti berani untuk jobless. Sedangkan siapa sih di dunia ini yang mau jobless? Gak adakan? Udah kerja enak-enak malah keluar. Jujur hati saya juga berkecamuk sampai memikirkan hal yang tidak-tidak. Tapi saya fikir merugi sekali kalau saya memikirkan hal yang tidak-tidak tersebut. #BeraniLebih untuk lebih berani memutuskan resign adalah agar Ibu saya bahagia dan tentunya saya pun akan bahagia baik dunia maupun akhirat nanti. Amin. Dan dari situ saya jadi belajar, belajar untuk lebih bersabar dan untuk lebih bersyukur, demi menerangi hidup Ibu saya di usianya yang senja itu. 

Image Source : SnapwiresSnaps with graphic added by handdriati

26 comments:

  1. Ya bener, rezeki mah ngikutin selama kita dapet ridho dari orang tua :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba tetty, apalagi kan ridho-nya ibu...wah gak bisa diukur :)

      Delete
  2. betul mak, rezeki itu sudah ada yg ngatur, utk apa kita takut

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak, setuju...dimanapun dan kapanpun ya mak santi :)

      Delete
  3. semoga rejekinya makin berkah dan banyak setelah resign nanti

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiinnn...makasih mak do'anya :)
      sebenarnya sudah resign sih mak awal 2014 kemarin, alhamdulillah sudah ada gantinya :)

      Delete
  4. Semangat ya. Sungguh mulia sekali ingin merawat ibu. Semoga rezekinya terus lancar walaupun tidak bekerja :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin-amin-amin makasih mba lia :)
      alhamdulillah, sekarang sudah bekerja lagi mba hihi...

      Delete
  5. niatnya mulia banget Hand, pasti rejeki emang gak kemana ya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak non, amin amin amin :) ibuku uda ngrengek soalnya, jadi gak tega akunya hehehe...

      Delete
  6. In Shaa Allah kalok niatnya untuk ibu akan ada selalu rejeki yang datang, Mbak.. Aamiiin.. :D

    ReplyDelete
  7. yang penting niatnya baik pasti baik juga hasilnya, ah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi....iya kalau niatnya baik pasti segala sesuatunya juga akan baik ya...amiiinnn...

      Delete
  8. mantap dek, anak yg berbakti

    ReplyDelete
  9. Keren banget!! Apalagi berani resign karena jagain Ibu, hebat, 4 jempol, takjub :)

    ReplyDelete
  10. setuju banget bahwa rezeki itu sudah ada yang mengatur, jadi jangan takut tidak kebagian rezeki dengan resign kerja....ada banyak pintu meraih rezeki...yakinlah.....

    ReplyDelete
  11. setuju banget bahwa rezeki itu sudah ada yang mengatur, jadi jangan takut tidak kebagian rezeki dengan resign kerja....ada banyak pintu meraih rezeki...yakinlah.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba sri wahyuni...think positif ya, dan mestakung :)

      Delete
  12. Pertama, semoga menang lomba tulisan pendek blognya yah Hand :)
    Terus mengenai doa dan restu orang tua terutama Ibu mmng paling utama Hand, keputusan yang kamu ambil aku setuju banget, dengan adanya restu Ibu semua akan berjalan dengan baik, inshaAllah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiiinnn makasih mba keke do'anya :)
      iya mba ke, restu ibu memang segalanya hihi...InshaAllah yang terbaik...amiiinnn :)

      Delete
  13. Mba, kalau aku masalahnya adalah kebalikannya Mba...

    Aku udah cape benar kerja dgn para bos di tempat ku bekerja saat ini, baru sekali ini aku mengalami hal demikian. Aku tidak pernah mengeluh namun kelihatan kalau mata ku kuyu sekali dan badan ku terasa tak segar gitu.

    Semua saudara-saudara kandung ku termasuk ayah ku paham dan mereka minta aku resign, ibu juga, tapi...

    Nah, tapinya ini... Walaupun bilang iya tapi aku suka melihat dia merenung dan kadang keluar desahan pelan, "yahh..mau berhentii..", sambil merenung..

    Aku harus bagaimana ya?

    ReplyDelete
  14. Sama... Tapi alasan saya resign karena menurut ibu saya.

    Waktu dan kesehatan adalah sebuah rejeki yang tidak bisa dibandingkan dengan yang lain.. :)

    ReplyDelete
  15. Masyaallah, sama dengan yang saya alami

    ReplyDelete

Terimakasih sudah berkomentar yang sopan dan membangun. Jangan bosan untuk berkunjung lagi ya. :)