Tuesday, 3 November 2015

5 Things Every Couple Must Discuss Before Getting Married

5-hal-perjanjian-pra-nikah-yang-harus-didiskusikan

5 Things Every Couple Must Discuss Before Getting Married - Pernikahan merupakan suatu hal yang seru ya untuk dibicarakan, apalagi sekarang lagi musim nikah nih. Seru mulai dari ngomongin persiapan pre-wedding bahkan sampai lika liku kehidupan pra-wedding. Ya gitu deh, sama kayak saya yang lagi seru mempersiapkan segala sesuatu sebelum menikah. Bahkan sampai kebawa baper, mulai dari level baper rendah sampai level tertinggi dalam kebaperan. *halah*

Gebetanmu sudah ngajakin nikah? Atau bahkan sudah ngelamar? Sudaaaah dong kakak. Lalu apa sih yang harus dilakukan setelah kamu bilang iya mau nikah/ iya mau jadi istri.

Pssttt...Tulisan kali ini bukan murni semuanya pengalaman saya ya. Hmmm...karena you know-lah saya kan belum nikah, lebih tepatnya baru mau nikah. Jadi banyak kurangnya saya tulis berdasarkan opini sambil dipaksain nyelipin sedikit curhatan hahaha...

Jadi, mari kita bahas tentang apa saja yang harus didiskusikan sebelum kita menikah dalam rangka merancang masa depan rumah tangga kita. Lalu nanya diri sendiri "Saya sudah diskusi soal planning dalam berumah tangga belum ya ma doi hahaha..." Jujur sih, sedikit banyak sudah tapi ya karena kita mah sama-sama tahulah secara pacaran aja sudah hampir 7 tahun (kadang suka lupa udah berapa tahun, dia yang lebih inget :D), sudah tahu kekurangan dan sifat masing2. Bahkan terkadang doi tahu lho kalau saya lagi bete, padahal kita LDR. Ya, setengah dari hubungan kami dilewati dengan LDR *fiuuh*. Kayak cenayang banget ya dia kwkwk...Tapi kadang suka berantem juga sih. *lho* Kata Pak Amil kemarin pas saya daftar nikah, pernikahan itu kurang sedep kalau tidak ada bumbunya. Bumbunya itu ya perbedaan pendapat, marahan, jutek-jutekan tapi yang sesuai batas lho ya. Kalau sudah melebihi batas itu namanya bukan bumbu lagi tapi racun. *ups*

Lalu, apa saja sih yang perlu didiskusikan sebelum menikah? Jadi, kata orang-orang yang sudah berpengalaman beberapa hal dibawah ini perlu didiskusikan sebelum menikah. Perlu dicatat ya saya tidak lagi menggurui tapi lagi belajar, yuk sama-sama belajar!

1| WAKTU DAN PRIORITAS
Bagaimana pembagian waktu dan prioritas kita setelah menikah. Lebih mendahulukan pekerjaan, diri sendiri, pasangan, teman atau keluarga. Sepertinya alangkah baiknya mendiskusikan hal ini terlebih dahulu, karena tidak jarangkan diantara pasangan sibuk bekerja sehingga quality time untuk pasangan berkurang. Yang berakibat berkurangnya kemesraan diantara kita. *tsaah hahhaa...* Ujung-ujungnya pada kawin cerai kayak artis-artis itu. Saya sudah sering sih ngomongin ginian ma pasangan, tapi masih angot-angotan kadangan masih bingung jawaban dari kita berdua. Go with the flow aja deh ya, sesuai situasi dan kondisi saja. Pada kenyataannya teori itu lebih mudah diomongin daripada pelaksanaannya. *langsung baper* 

2| KEUANGAN
Ini sering banget nih saya diskusiin sama pasangan saya. Bahkan terkadang nyampe saling solot menyolot hahha...Ya namanya juga urusan duit ya, sensitif cyiiiinnnttt....Tapi menurut saya ini juga penting penting dan penting banget, karena keuanganlah salah satu penopang hidup kita. Gak munafiklah ya, saya inikan wanita biasa yang terkadang pengen jalan-jalan, pengen shopping, pengen kulineran dan itu semua kan butuh duit. Iya kagak? Hahaha...Tapi yang terpenting sih keuangan direncanakan untuk hidup berumah tangga kita, terutama untuk anak dan kebutuhan keluarga sehari-hari. Untuk prakteknya sendiri saya belum tahu nih bagaimana, apakah ada tabungan sendiri atau melalui bentuk investasi atau deposito ah entahlah. *Doooohhh...* 

3| TEMPAT TINGGAL
Kalau bicarain soal tempat tinggal ini suliiiiittt. Kok bisa? Iyalah bisa, secara saya itu tinggal berdua sama ibu sudah sepuh kasihan kalau ditinggal. Saya bela-belain resign dari kerjaan yang dulu buat pulang kampung nemenin mamake yang satu ini hehehe...Jadi, mau tidak mau dan saya harus mau untuk saat ini dan nanti saya tinggal dulu sama ibu. Si doi sih sudah setuju, ya kan ya kan kamu setuju kan? Hahahaa...Toh jarak ini desa sama jakarta bisa ditempuh pakai kereta. Walaupun sebenarnya hmm...hmm...hmmm... Akh sudahlah! 

4| ANAK
Wajar sih ya ngomongin soal anak. Walaupun kita belum menikah, demi memberikan yang terbaik buat anak nantinya. Mulai dari biaya lahiran, mau lahiran dimana, mau dididik seperti apa, dll. Tapi, jujur sih ini masih agak belum clear banget ngomongin soal anak. Ngomongin soal momongan ini juga kadangan rada sensitif ya, gimana nanti pekerjaan istri setelah memiliki momongan. Mau tetap berkarir atau harus fulltime mommy. Jangan sampai juga ada kata-kata cemburu sama anak yang menyebabkan quality time sama pasangan berkurang. 

5| POLIGAMI
Pssstt...Jangan pada ketawa ya saya ngomongin poligami hahha...Kemarin ketika saya baca-baca soal postingan poligaminya mommy mommy di blog sebelah, saya langsung BBM-in doi kira-kira gini "Sayang, kamu pernah kepikiran soal poligami gak?" hahhaa....Dan dia langsung aneh saya nanya gitu, secara saya mah jarang nanya begonoan ya. Alhamdulillah-nya jawabannya memuaskan, semoga tidak akan terjadi dan tidak akan pernah terjadi ya. Amin amin amin. Tapi, memang yang namanya poligami ini wanita mana sih yang rela 100% berbagi suami dengan wanita lain. Betul? Walaupun jaminannya surga, tapi soal hati mah cuy settingan default-nya itu sudah on warna merah (bahaya/ danger) kalau denger suaminya mau poligami. Jadi, gak ada salahnya kan untuk diskusiin tentang poin poligami ini.

Jadi, yang mau pada nikah nih sudahkah kamu mendiskusikan planning dalam berumah tangga seperti hal-hal di atas? Hayuk buruan tunggu apa lagi jangan ditunda, kan demi kebaikan bersama. Oiya, buat yang sudah berpengalaman menikmati manis pahitnya berumah tangga boleh lho dishare pengalamannya buat saya dan para pembaca lainnya dikolom komentar.

Baca juga postingan Wedding Post lainnya!



28 comments:

  1. nahh...bagus nih mbak.saya malah pernah kepikir bikin perjanjian pra nikah kayak di drama Full House hahhahaa. di Indonesia belum wajar ya kayak gitu. tabu banget kesannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sih, karena biasanya takut nyinggung perasaan suami/ istri. tapi kalau aku mah hajar bleeh, biar gak nyesel nantinya kan hehe...

      Delete
  2. hihiii aku jadi inget han, nikahnya kapan, ngepost tentang nikahnya kapan di blog (kurang lebih setahun setelah merried baru dipost), Padahal kan kalo dipost pas anget-angetnya lebih greget yak. Klasik. Alesannya baper. Soalnya kalo belum ijab dah cerita banyak-banyak suka ntar takut kenapa-napa pas hari H-nya hahhahhaha....*kebanyakan nonton sinetron

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih sebenernya aku juga gitu, tapi mudah2an gak ada apa2 ya...amin amin amin
      akh "apa-apa" ini apa sih sampe bisa nakut2in kita hehe...

      Delete
  3. Suka ngomongin worst cases juga sebelum nikah, biar kita ada planning kalo ngadepinnya pas nikah misalnya kalo punya anak lama ato bahkan ngga punya anak akan gmn, kalo salah satu sakit akan gmn, kalo orangtua atau keluarga inti tiba2 butuh biaya entah itu lg sakit atau pendidikan atau kena musibah akan gmn, dll. Itu sih jd lebih terbuka dan secure aja...

    ReplyDelete
    Replies
    1. sip sip...noted mba ratna...
      makasih sharingnya :)

      Delete
  4. semuanya harus jelas ya mba, kata orang mah jgn seperti beli kucing dlm karung :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh...beli kucing dalam karung serem amat ya mba hahhaa...
      iya harus diomongin dulu gimana2nya biar legaaaa hihihi...

      Delete
  5. Poin terakhir itu sesuatu sekali ya XDDD~

    ReplyDelete
  6. josss manjurrr ikii ..
    kudu belajar karo mbak handdriati ..
    kwkkkww

    ReplyDelete
  7. Jadi, dede kapan? :D
    aktif terus ya dek blognya..

    ReplyDelete
  8. Wah, boleh nih Mbak. Sblm jodoh saya dtg kayae harus ngelist pertanyaan yg mau didiskusikan juga aah ahahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahhaa...boleh boleh ayo siapkan dari sekarang hihihi

      Delete
  9. Masih jadi penonton mba'e, aku ya ra iso komen akeh akeh... xixixixiii

    ReplyDelete
  10. Segala sesuatunya memang harus diperhitungkan matang2 dulu ya mbak sebelum memutuskan untuk memulai sebuah ikatan yang bernama pernikahan...

    ReplyDelete
  11. Huaaa mak, dikau menghitung hari ya?
    Huaaa deg2an ya?!
    Kalo mau nikah banyak aja pressure nya yang bikin spanneng.
    BTW penting juga ngomongin Masalah urusan kerjaan rmh tangga, siapa ngerjain apa. Apakah bayar orang, trus siapa yang bayar?
    Penting, hal kecil yg kadang bikin spanneng. *kata saya

    ReplyDelete
    Replies
    1. duh spanneng...aku ngepel sendiri dulu aja deh wkwkkwkw

      Delete
  12. Duh yang udah siap siap nikahhh, semoga dilancarkan sampai waktunya yaaa. Hihihi

    ReplyDelete
  13. ecieeeh, ada juga postingan tentang beginian, hihi. pokoknya besok kalo udah ada tanggal kapan kapannya, ditunggu lhoh kabar baiknya 😊

    ReplyDelete
  14. Thank share-nya, meencerahkan :)

    ReplyDelete
  15. Lagi stalking eh, nemu postingan ini, hihi. Dulu aku nanyain tentang setelah punya anak, masih boleh kerja apa nggak? Pas ituu dijawabnya sih boleh, tapi pas in case, akhirnya milih stay di rumah. Ya nggak papa, kehidupan rumah tangga memang nggak bisa lepas dari diskusi to?

    ReplyDelete

Terimakasih sudah berkomentar yang sopan dan membangun. Jangan bosan untuk berkunjung lagi ya. :)