Cara Menggunakan Kipas Angin Pada Bayi

Sunday, 18 November 2018


Cara Menggunakan Kipas Angin Pada Bayi - Banyak dari orang tua merasa khawatir untuk menggunakan kipas angin pada bayi. Karena menganggap bahwa penggunaan kipas angin akan menyebabkan resiko kesehatan terhadap anak. Tapi, sebenarnya saya sendiri menggunakan kipas angin dalam kehidupan sehari-hari termasuk di kamar pada saat anak-anak tidur. Dan ini dimulai sejak anak-anak saya masih bayi.

Alasannya sih simple ya, soalnya udaranya panas kamarnya gak gede-gede amat. Walaupun ada jendela dan ventilasi, tapi tetap saja kalau malam hari jendela di tutup dan udara panas. Sedangkan anak-anak saya paling mudah sekali keringetan dan terkena biang keringat kalau kepanasan. Kan gak mungkin anak kecil mandi sehari 5x hanya demi kesegaran semata. 😂

Selain kipas tangan, kipas angin adalah salah satu solusi saya dalam mengatur suhu tubuh anak ketika tidur di kamar. Sebenarnya bahaya atau tidaknya kipas angin untuk bayi/ anak-anak menurut saya tergantung penggunaannya ya. Kita sendiri yang harus apik mengatur pemakaian kipas angin untuk anak.

"Menurut penelitian yang diterbitkan di Archives of Pediatric & Adolescent Medicine, menempatkan bayi saat tidur dengan kipas angin di kamarnya secara signifikan dapat mengurangi risiko sindrom kematian bayi mendadak atau Sudden Infant Death Syndrome (SIDS).

Para ahli percaya bahwa bayi dapat meninggal dalam tidurnya jika dia menghirup karbon dioksida, bukan oksigen. Studi ini pun menunjukkan bahwa sirkulasi udara yang ditimbulkan oleh kipas angin akan melindungi bayi dari bahaya menghirup karbon dioksida." (Sumber: https://www.republika.co.id/berita/gaya-hidup/parenting/15/03/10/nl05ep-penggunaan-kipas-angin-saat-anak-tertidur-tak-selamanya-berbahaya)

Alhamdulillah sih, sampai saat ini anak-anak saya tidak ada yang mengalami masalah kesehatan karena kipas angin. Karena saya juga tidak semena-mena menghadapkan kipas angin menyala ke tubuh mereka. Nah, berikut cara menggunakan kipas angin pada bayi supaya tetap aman.

1| Jangan arahkan kipas angin secara langsung mengenai tubuh bayi
Suhu ruangan yang terlalu rendah ataupun terlalu tinggi dapat mempengaruhi tubuh bayi. Terlalu tinggi/ panas tidak baik dan terlalu rendah/ dingin pun tidak baik. Sesuatu yang "terlalu/ berlebihan" memang tidak selalu baik ya, Sis? 😂 Suhu ruangan yang terlalu tinggi/ panas bisa menyebabkan bayi mudah berkeringat, sehingga bisa mengakibatkan gangguan pada kulit bayi seperti biang keringat. Ini seperti yang dialami anak saya, mudah sekali berkeringan sehingga kalau tidak langsung dikipasi bisa bruntusan di hidung ataupun di punggung.

Sehingga memang perlu pengaturan suhu ruangan ya, supaya sirkulasi udara tetap terjaga. Menggunakan perlengkapan elektronik seperti AC (Air Conditioner) sebenarnya dapat membantu. Tetapi kalaupun tidak ada, kipas angin pun rasanya sudah cukup. Yang penting jangan arahkan kipas angin secara langsung mengenai tubuh bayi, supaya suhu tubuh bayi tetap terjaga.

Kalau saya biasanya mengarahkan kipas angin ke tembok, jadi kami hanya terkena angin dari pantulannya saja. Itu sudah cukup. Ataupun putar kipasnya dan hadapkan ke atas, sehingga tidak langsung mengenai tubuh anak.

2| Jagalah selalu kebersihan kipas angin
Jangan biarkan debu dan kotoran terlalu banyak menempel pada kipas angin, kalau sudah kotor segera bersihkan. Kalau saya biasanya dibuka komponen kipasnya terus dicuci bersih, supaya anginnya segar lagi. Selain anginnya yang tidak kencang lagi diakibatkan adanya debu dan kotoran, jika terhirup oleh anak bisa menimbulkan batuk-batuk. Bahayanya sih, kalau ternyata pernafasan anak kita sensitif bisa saja menimbulkan penyakit paru-paru, kan? 

3| Jangan biarkan kipas angin menyala sepanjang malam
Kalau saya biasanya memakai sistem mati dan hidupkan kipas angin, matikan jika suhu tubuh anak sudah normal dan hidupkan kembali jika anak merasa kepanasan. Memang gak simple sih, jadi kitanya yang kebangun-bangun, kan? Tapi demi anak, apa sih yang enggak? 😇 Lebih bagus lagi kalau kipas angin kalian ternyata ada timer-nya, jadi bisa disetting kapan mau dimatikan.

4| Nyalakan kipas angin dalam kondisi pintu kamar terbuka
Ketika menyalakan kipas angin saya selalu membuka pintu kamar, hanya menutup gordennya (kalau ada gorden) saja. Tujuannya agar tidak terlalu pengap, dan ternyata dengan membuka pintu kamar dapat menghindari kejenuhan karbon dioksida dalam ruangan dan sirkulasi udara dapat berfungsi dengan baik.

Nah, itulah 4 cara menggunakan kipas angin pada bayi yang selalu saya lakukan. Alhamdulillah, sekarang sih di kamar sudah ada AC, tapi di kamar belakang tempat bermain anak-anak masih menggunakan kipas angin. Jadi, kalau mereka tertidur di kamar belakang ya cara-cara itulah yang saya lakukan supaya suhu anak tetap terjaga, apalagi sekarang musim hujan bukannya dingin malah sekalinya kalau gak hujan-hujan udara panas banget.

Lalu, bagaimana kriteria kipas angin yang OK? Semua kipas angin OK, mau kipas meja, kipas dinding, ataupun kipas sate semua OK. Tergantung budget saja mau beli yang mana HAHAHA.

Dimana tempat beli kipas angin dan perlengkapan elektronik yang murah? Jaela cuy, beginian aja tanya yeee. 😂 Dimana saja semaumu kisanak HAHAHA. Kalau gak mau ribet, bisa juga beli online. Hari gini gitu, apa saja bisa dibeli online. 😝

Yang penting jangan lupa belanja saat ada promo, seperti Harbolnas tanggal 12 Desember bulan depan, ketika akhir tahun ataupun hari raya pasti banyak promo seperti gratis ongkir dan diskon ataupun cashback. E-commerce terpercaya banyak cuy, salah satunya Bukalapak. Cobain aja kepoin di sana biasanya banyak promo cashback, voucher diskon dan gratis ongkir untuk perlengkapan elektronik.

Oiya, biasanya ada saja ya yang ngelarang penggunaan kipas angin pada bayi ini terutama datang dari orang-orang yang menengok. Nah, mungkin kamu bisa jelaskan beberapa hal logis di atas.

Semoga informasi kali ini bermanfaat ya gengs. 😉




37 comments:

  1. Karena pake kipas angin juga pas punya bayi jadi langsung tertarik sama artikel ini. Baca hasil penelitiannya bikin lega, hehe. Aku nyalain selamelam Mba, karena dimatiin bentar udah gerah banget. Tapi kalau kerasa dingin kumatiin sih..untungnya aku selalu buka pintu kamar, ternyata aman ya, syukurlah. Seneng nih baca artikel begini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, yang penting kalau dinyalain 24 jam mah sirkulasi udara ruangannya aja kudu lancar. ADa ventilasi lah paling enggak, biar gak jenuh udaranya hihihi

      Delete
  2. Bermanfaat banget, mba. Saya dari anak lahir pakai ac salah satunya karena kata orang-orang kalau pakai kipas angin anak bisa kena paru-paru basah. Padahal asal cara pakainya benar nggak apa-apa ya >•<"

    ReplyDelete
  3. Ini benar info menarik karena selama ini bunda tahunya kalau ada bayi tuh gak boleh pake kipas angin. Kipas angin nyala pintu harus terbuka juga merupakan info baru bagi bunda yang udah renta ini. Yang paling bunda tahu tidak boleh mengarahkan kipas angin dalam satu arah dalam jangka waktu lama, karena menurut dokter akan menyebabkan syarat sekitar itu terganggu, bahkan mati.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bunda, kalau diarahin ke badan langsung takutnya syarafnya terganggu :)

      Delete
  4. Aku juga kalau pake kipas hadapin ke tembok tapi kadang cara ini masih kurang ampuh saat kamar lagi panas-panasnya jadi dibuat muter kipasnya.

    ReplyDelete
  5. Kalau anak-anak saya termasuk yang kebal sama kipas angin. Malah saya yang suka gampang masuk angin. Apalagi kalau udah kena kipas hahaha. Tetapi, memang harus tau juga cara menggunakan kipas angin. Kalau pakai AC terus, mahal listriknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya banget, boroooos pakai AC terus mah. Makannya aku juga malem doang pakai AC, siang mah kipasan :D

      Delete
  6. Saya suka sedih kalau dengar ada yang pake kipas angin dihadapkan langsung ke bayinya. Seorang anak sodara pernah tuh sakit karena suka dipakaikan kipas angin. Sejak itu barulah orang tuanya tidak menghadapkan langsung ke anaknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah ini yang bahaya, masa dihadapkan langsung ma bayi. Kita aja yang dewasa masuk angin apalagi bayi?

      Delete
  7. Saya tinggal di daerah dingin jadi nggak pernah pakai kipas angin, persoalannya kalau nginep di rumah uyutnya di Bogor, mereka suka kepanasan dan pakai kipas angin dan kadang suka kegedeaan anginnya jadi serbasalah ya, ternyata ada tipsnya nih

    ReplyDelete
  8. Thanks for sharing ada keponakan yg mau melahirkan perlu tau masalah ini kho.

    ReplyDelete
  9. Perlu diperhatikan sekali nich untuk pra ibu-ibu yang memiliki bayi ya. Saya sebagai orang yang sudah dewasa saja, masih merasa terganggu kalau kipas angin terlalu mengrah ke badan, suka pusing. Apalagi bayi ya. Makasih banyak ya, Mbak Tipsnya

    ReplyDelete
  10. Aku nih kipas angin menyala hampir 24 jam mba :((((

    ReplyDelete
  11. Thanks sharingnya mba, terkadang hal tersebut djangga remeh, padahal bisa memengaruhi kesehatan. Di beberapa kesempatan malah aku pernah melihat kalau kipas diarahkan ke bayi langsung, jangankan bayi, orang dewasapun gk boleh berhadapan langsung dengan kipas

    ReplyDelete
  12. Ponakan2ku pada jarang pakai kipas angin. Kalau pun pakai ya emang gak ngarah langsung. Tapi ya lumayan sering pakai kipas tangan bahkan di saat hujan

    ReplyDelete
  13. Wah, bisa ndomble dong Han kalau harus menjelaskan berulang-ulang ke para penengok bayi. Iyain aja biar cepet :)) Anak2ku juga pakai kipas angin nih di kamarnya. Asalkan tidak dihadapkan langsung ke badan anak ga pa2 sih menurutku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... aku juga iya iya aja mba biar cepet :D

      Delete
  14. Bagus nih infonya, ponakan saya ada tiga orang yang masih bayi. Sering cemas kalau melihat mamanya pakai kipas angin, soalnya cuaca di Makassar tuh panas sekali. Alhamdulillah kalau tidak membahayakan. Untungnya mama si bayi tidak langsung arahkan kipas anginnya ke bayi mereka.

    ReplyDelete
  15. Kalau pakai kipas angin dengan benar ya baik-baik saja ya kak ga kenapa-napa , tapi gimana ya kadang kalau ga kena di badan suka ga berasa hehe.

    ReplyDelete
  16. Aku selama ini pake kipas angin pintu kamar selalu ditutup..baru tau nih aku mbak kalau sebaiknya pintu dibuka. Thanks info nya mbak.

    ReplyDelete
  17. pas bener nih, akhir akhir ini sering mati lampu jadi sering pake kipas angin tapi takut masuk angin makasih sharing nya mba

    ReplyDelete
  18. Saya pun juga pakai kipas angin Mbak, dari anak2 masih bayi pun. Alhamdulillah aman. Adanya baru itu sih :D
    Biasanya kipasnya dipantulkan ke tembok juga, atau klo emang gerah ya swing, putar sana sini tapi dengan mode yang paling rendahnya :)

    ReplyDelete
  19. Yap bner bnget tipsnya dulupun aku sebelum pindah pakai kipas angin mba... Tapi sekarang pakai hexos fan lebih aman

    ReplyDelete
  20. Aku masih pake kipas angin di rumah. Lebih enak sih perasaan klo kipas agin dinginnya tuh silir daripada AC

    ReplyDelete
  21. kipas kalo kotor emang bahaya untuk kesehatan, terutama bayi. karena bakterinya bisa dihirup bayi dan menyebabkan penyakit >.<

    ReplyDelete
  22. Tips yg bagus. Belakangan emang kadang gerah banget ya

    ReplyDelete
  23. Bener banget semua tipsnya nih, Mama Abim. Terutama yang menyalakan kipas angin dalam kondisi pintu terbuka. Soalnya asli deh, kalau enggak rasanya nglekep banget, angin cuma muter-muter di situ aja dan makin lama makin engep.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kan, kadang malah tambah panas kalau pintu gak dibuka tuh huhuhu

      Delete
  24. Setuju banget sama semua tips di atas. Aku pakai kipas kalau pas siang aja. Kalau malam nggak berani soalnya di tempatku kalau malam udah dingin. Jadi bulan depan ada promo di Bukalapak? Baru tahu aku malahan.

    ReplyDelete
  25. Awalnya aku kipasan ngadepin kipas angin mba, sama suami ditegur ga boleh dihadapin langsung heheheh ... terus aku juga kadang sampe pagi alhasil nyeri pusing badan ternyata nggak baik ya kipas anginan sepanjang malam. Nggak hanya bayi ternyata orang dewasa pun demikian. Aku juga suka lupa ngebersihin kipas angin dari debu, duh besok lagi aku bersihin baru dipake ya banyak debu beterbagan.

    ReplyDelete
  26. Penting banget diperhatikan ya..kasian kalau kipas angin langsung diarahkan ke badannya, bisa masuk angin. Kebersihannya pun harus dijaga ya..

    ReplyDelete
  27. Setuju yang jangan mengarahkan kipas ke tubuh bayi itu plus sering2 bersihin kipasnya ya :D
    Saya biasanya kalau siang tu cukup buka jendela kalau malam baru memanfaatkan kipas.

    ReplyDelete
  28. Alhandulillah saya juga ga ada masalah sama anak karena kipas angin. Tapi saya sendiri aja yang sering masuk angin kalau kelamaan.

    ReplyDelete
  29. Wah aku dulu pake kipas angin semalaman alhamdulillah gpp sih asal jaraknya jauh dan gak langsung mengarah ke badan bayi.

    ReplyDelete
  30. wahhh baru tahu nih kalo kipas angin nyala, pintu harus terbuka. Selama ini pintu kamar kami selalu tertutup kalo kipas nyala

    ReplyDelete

Terimakasih sudah berkomentar yang sopan dan membangun. Jangan bosan untuk berkunjung lagi ya. :)