Berbagi Tips Pengalaman Belanja Perlengkapan Bayi

Tuesday, 8 November 2016

Berbagi Tips Pengalaman Belanja Perlengkapan Bayi

Berbagi Tips Pengalaman Belanja Perlengkapan Bayi - Belanja perlengkapan bayi itu pastinya menjadi hal yang wajib ya ketika mempersiapkan kelahiran ataupun setelah melahirkan. Seperti saya, sebelum melahirkan saya mulai nyicil membeli perlengkapan bayi. Sekarang Abimanyu sudah mau memasuki usia 2 bulan, rasanya pengalaman belanja perlengkapan bayi pun sudah mulai saya lewati dengan cepat.

Sekedar informasi saja nih buat calon ibu yang sedang hamil, bahwa apa yang difikirkan sebelum melahirkan tentang belanja keperluan bayi justru bertolak belakang dengan setelah melahirkan. Jadi, cita-cita saya sebelum melahirkan adalah tidak usah membeli kebutuhan bayi terlalu banyak dan aneh-aneh nanti juga banyak yang ngado. Iya sih, ada juga yang ngado. Tapi, ketika sedetik saja membuka timeline social media dan bersliweran berbagai macam baju ataupun perlengkapan bayi yang lucu-lucu hati ini pun mulai tergoda. Apalagi kalau ngeliat yang namanya diskon, duh kekepin dompet hahaha....

Nah, salah satu kegiatan baru saya akhir-akhir ini adalah mantengin Instagram ataupun online shopping mall untuk sekedar mencari hal-hal tentang bayi yang lucu-lucu dan sekiranya murah dan diskon langsung deh masuk shopping list hihi...

Tapi, yang harus diingat adalah tidak semata-mata membeli sesuatu karena lapar mata ya. Saya sih lebih ke mencari sesuatu yang sekiranya sedang dibutuhkan atau akan dibutuhkan dan kebetulan sedang diskon atau harganya miring. Ah lagi-lagi yang namanya diskon itu kenapa sih selalu menggugah selera.

Berdasarkan pengalaman saya belanja perlengkapan bayi, saya punya sedikit tips nih tentang belanja perlengkapan bayi. Diantaranya:

Buat Daftar Perlengkapan Bayi
Dengan membuat daftar perlengkapan bayi yang mau dibeli, ini dapat memudahkan kita. Buatlah secara rinci apa-apa saja sekiranya yang diperlukan mulai dari baju sampai aksesoris yang diperlukan. Karena kalau sudah sampai baby shop yakinlah tanpa checklist kita bakal lapar mata segala pengen dibeli. Karena semua perlengkapan bayi itu ngegemesin shaaay bahahaha... Tolong diingat bahwa segala barang yang ada di baby shop itu belum tentu benar-benar dibutuhkan oleh bayi.


Jangan Lapar Mata
Lapar mata melihat baju bayi yang lucu-lucu itu menjadi hal yang sangat wajar ya, saya juga gitu soalnya. Dari mulai merk Nova, Libby, Velvet Junior sampai Petit Bateau itu sungguh-sungguh sangat menggoda karena motif dan bentuknya yang lucu-lucu. Apalagi merk-merk tersebut mempunyai kualitas bahan yang OK. Tapi, usahakan lapar mata itu ada batasnya ya bu ibu. Belilah baju bayi itu seperlunya saja, misal pakaian bayi itu cukup beli setengah lusin saja dan jangan dulu membeli pakaian yang aneh-aneh. Karena pada usia 1-3 bulan pertumbuhan bayi itu cepat sekali, ukuran new born pun akan cepat sekali kekecilan. Maka dari itu kalau saya sih untuk atasan dan celana pendek lebih memprioritaskan untuk ukuran 3-6 bulan. Lebih baik kebesaran daripada kekecilan. Kan sayang kalau gak terpakai cuma gara-gara emaknya lapar mata kan.

Jangan Terlalu Banyak Membeli Aksesoris Bayi
Kalau saya pribadi yang namanya bayi belum ngertilah yang namanya aksesoris kan? Jadi, jangan membeli aksesoris terlalu banyak. Belilah yang sekiranya diperlukan, seperti topi ataupun kaos kaki. Setidaknya kedua hal tersebut pasti terpakainya.

Membeli Diapers Dengan Cermat
Ini adalah salah satu momok ibu-ibu masa kini. Ibu-ibu modern seperti saya (jaila modern shaay :D) itu tidak mau direpotkan dengan tumpukan popok kain yang menggunung. Apalagi kalau lagi musim hujan dan cucian isinya popok semua. Hayati lelah bang haha... Iya gak? Yang setuju sama saya ayo angkat tangan! Hihi... Jadi, sama seperti ibu-ibu yang lainnya yang tidak mau direpotkan dengan cucian popok kain yang menggunung saya memutuskan untuk memakaikan Abimanyu diaper. Tapi, yang namanya diaper itukan pasti kalau tidak teliti membeli bisa membuat dompet kita jebol kan? Nah, cermatlah memilih diapers. Jangan nyetok diaper terlalu banyak terlebih dahulu, karena sebagaimana yang kita tahu kalau yang namanya diaper itu cocok-cocokkan. Jadi, kita sebagai ibu harus selektif memilih diaper supaya tidak membuat iritasi/ ruam.


Meminjam Dari Saudara
Ini sih saya banget nih, kakak perempuan saya kebetulan masih menyimpan barang-barang anaknya yang masih bagus-bagus dan layak pakai bahkan sebagian ada yang masih baru. Seperti baju, tas, bantal dan stroller. Jadi, dihibahkan ke saya deh. Lumayankan bisa irit hihi...

Berburu Barang Diskon
Nah bu ibu, manfaatkan kesempatan berhemat dengan cara membeli barang-barang diskon. Karena yang namanya mempersiapkan perlengkapan bayi pastilah dari jauh-jauh hari ya, jadi masih banyak waktulah untuk mencari atau menunggu diskonan hihi... Ngomong-ngomong soal diskon menjelang akhir tahun biasanya nih ada pesta diskon besar-besaran yang mana tidak lain dan tidak bukan memperingati Hari Belanja Nasional atau HARBOLNAS. HARBOLNAS jatuh setiap tanggal 12-12 setiap tahunnya, biasanya barang-barang seperti keperluan bayi pun akan ikut banting harga hihi... Begitupun dengan salah satu situs online shopping mall kenamaan Indonesia yaitu Blanja.com, Blanja.com juga pastinya ikut meramaikan HARBOLNAS yang mungkin saja kita bisa menemukan perlengkapan bayi ataupun kebutuhan yang lainnya dengan diskon 90% kan? Who knows kan bu ibu? Hihi...

Itulah beberapa tips belanja perlengkapan bayi ala saya, ada yang mau menambahi? Yuk share dikolom komentar ya! :)



18 comments:

  1. Klo anak pertama, mmng lebih sering lapar mata mbak. Manusiawi banget klo itu.. Nanti anak ke 2..manfaatin (bekas) kakaknya... Ha..ha ☺

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, lapar mata coz mikirnya "ini keknya lucu, belum punya...beli ah" wkwkkw...

      Delete
  2. Wah, kalau udah berkutat di toko perlengkapan bayi suka kalap. Apa aja dibeli. Apalagi bayiku cewek. Lucu2nya kalau dikasih aksesoris. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah iya, duh kalau cewek mah lucu-lucu banget...untung babyku cowok jadi rada mendinglah ihihi...

      Delete
  3. Hmmm.. hmmm.. hmmm.. aku ngga tergiur sama Petite Bateau hahhaha, pernah diajakin keacaranya dan rada dapet pengalaman ngga enak, plus harganya pun ngga masuk dikantong aku XD secara baju anak cepet ngga dipakenya.. Eh ini lagi ngga ngebahas brand itu ya? Hahahahha maaaap XD *kabur*

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk...iya harganya gak nahan ya mba san ahhaa...
      ah kamu maen kabaur-kaburan nanti tak suruh abim ngejar deh biar sekalian kenalan ma kakak raya ihiiirr.... *cewek godain kita dong ekekeke...

      Delete
  4. Hehe iya bener banget. Emang kudu kuat kekep dompet �� lebih utamakan need daripada want

    ReplyDelete
    Replies
    1. setuju pakek banget mba... yang perlu-perlu dulu aja ya hihi... kalau want mah belum tentu anaknya mau pakai, egonya emaknya yang pengen wkwkkw...

      Delete
  5. Aku yang separuh perlengkapan newborn sudah ngerampok lungsuran dari jakarta di bawa ke banjarmasin ajah masih tetep menghabiskan dana jut jut an karena kalap hihihi

    ReplyDelete
  6. salah satu yang sering dan bahkan susah ketika belanja ya itu, lapar mata :D
    apalagi beli buat si dede.

    ReplyDelete
  7. Alhamdulilah ga keluar duit banyak buat keperluan bayi karna semuanya di belikan ibu.wkwkwkk

    ReplyDelete
  8. Mashalabe burum che kan ti chulyak bahanyak mushti keri li ben di gi bjik

    ReplyDelete
  9. Waah Abim bayo fesyenebel nih kayaknya

    ReplyDelete
  10. sekarang mah pelengkapan bayi itu bervariasi ay gak kaya jaman aku

    ReplyDelete
  11. bookmark dulu...

    www.travellingaddict.com

    ReplyDelete
  12. Tapi kalo anak pertama trus pake pinjaman baju(saudara) tetep rada gmn ga sih maak. Meski masih layak pake. Dulu aku sempet baper. Sampe bilang "Maap ya, dek ini pinjeman ga baru" trus mengharu biru. Lebay yak haha..

    ReplyDelete
  13. Lungsuran dari sodara! Huahahah.. Dulu pas aku bayi mah gak dapet lungsuran, soalnya gak punya kakak atau abang. Ada sik sepupu, tapi Mama gak mau. Wekekekkk :p

    ReplyDelete
  14. kalau mau hemat ya minta perlengkapan bayi punya saudara. hehehhe

    ReplyDelete

Terimakasih sudah berkomentar yang sopan dan membangun. Jangan bosan untuk berkunjung lagi ya. :)