Monday, 19 December 2016

Tentang Baby Blues


tentang baby blues pasca melahirkan

Tentang Baby Blues Pasca Melahirkan - Sebelumnya saya gak pernah benar-benar kenal yang namanya baby blues, sampai pada akhirnya beberapa waktu yang lalu baca-baca soal ciri-ciri baby blues setelah melahirkan. Dan kok saya jadi manggut-manggut sendiri. Jadi, kemaren itu semua yang saya alami namanya baby blues? Dan masih berlangsung sih sampai sekarang, tapi gak se-ekstrim kemaren-kemaren. 😅

Jujur aja sih, saya itu hamil gak banyak membaca informasi menyoal hamil ataupun pasca melahirkan. Kenapa? Males ah, malah entar jadinya kepikiran terus stress. Go with the flow ajalah. Tapi, ternyata itu semua membuat saya jadi ngah ngoh gak ngerti ini itu. Malah jadinya stress. Baca stress gak baca stress. Nah, lho! 😵

***
Sebelum lanjut cerita, jadi postingan kali ini adalah postingan janjian saya sama teman blogger saya Tety Hermawati. Ceritanya kita #CurhatBersama gitu di blog dengan tema samaan, untuk kali ini temanya Baby Blues. #CurhatBersama ini tidak terjadwal jadi akan terbit sewaktu-waktu jika dan hanya jika kami hanya ingin #CurhatBersama saja 😅. Kalau mau baca punya beliau bisa diklik aja link di bawah ini ya! 👇


***

Tapi beneran lho, bagi saya setelah punya anak itu bedaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa banget rasanya. Kayaknya hidup ini kebolak balik nyampe lebih dari 360 derajat *lebay* 😅. Iya, bikin stres sendiri jadinya. Bukannya gak bahagia ya punya anak, bukan juga saya tidak bersyukur. Tapi kayak tiba-tiba semua aktifitas itu berubah termasuk emosi jiwa yang semakin sensitif 😈. Ditambah lagi kalau ada yang ngomongin anak saya, walaupun mungkin niatnya baik tapi please deh gak usah pake ngomong-ngomongin ke orang 😏. Iya apa enggak buibu? *nyari temen* 😅

Apa itu baby blues?
Jadi, kurang lebih seperti ini : Suatu kondisi dimana muncul perasaan gundah gulana, cemas atau adanya peraaan sedih yang dialami oleh para ibu pasca melahirkan.

Banyak faktor penyebabnya sih, bisa karena perubahan bentuk tubuh dari sebelum melahirkan yang bohay jadi penuh dengan glambir setelah melahirkan. Gak terima mungkin begitu? Kalau saya urusan yang satu ini mah cuek aja 😄. Selain itu juga faktor kelelahan seperti kurang tidur ataupun faktor perubahan hormon.

Kalau saya pribadi sih faktor utamanya adalah soal ASI dan kurangnya tidur. Kalau saya baca-baca dan dengar cerita sih ya, emang rata-rata faktor ASI yang susah/ tidak keluar ini dialami oleh ibu-ibu muda yang baru banget punya baby. Kalau sudah anak ke-2 dan seterusnya keknya ASInya lancar-lancar aja ya, mungkin karena sudah pengalaman. Nah, selain ASI faktor berikutnya adalah kurang tidur. Saya itu termasuk anak yang demeeeennn banget kalau disuruh tidur. Pokoknya nemplok bantal aja saya mah bisa tidur 😄. Nah ini, setelah punya bayi tidur sehari semalam itu ga ada nyampe 5 jam. Tidur 2 jam aja sudah Alhamdulillah banget. Kadang malah malem hari gak tidur, gimana mau tidur? Orang baru mau tidur, bayi bangun. Alhasil ya begadang sepanjang malam.

Kalau soal ASI, lagi-lagi ini mah saya-nya yang sok idealis ya. Pokoknya yakin banget tuh ASI-nya keluar lancar jaya, habis melahirkan IMD kenyot kenyot nyooot. Tapi, faktanya ZONK sodara. Iya ASI-nya gak keluar sama sekali sampai beberapa minggu. Sampai ditakutin ini itu sama sodara saya, ya gimana gak stres kan ya?

Baca Juga: Pengalaman Melahirkan Menggunakan BPJS di RSKIA Sadewa Yogyakarta

Apalagi ditambah tiap satu jam sekali Abimanyu bangun minta susu kalau malam pas awal-awal melahirkan, mending kalau ASInya keluar tinggal buka bra sodorin PD. Lha ini harus bangun, nyeduh susu. Kalau uda selesai minum, nyuci botol. Bayangkan buibu, saya nyuci botol tepat jam12 malam nemenin makhluk-makhluk pada gentayangan. OMG! *Bukan mengeluh, tapi kenyataan 😇* Jatohnya saya yang ibu baru ini jadi kaget banget, kaget dengan perubahan yang terjadi hehehe...

Ngomongin soal baby blues, mungkin ini level depresi pasca melahirkan yang paling tidak terlihat ya atau mungkin banyak orang gak aware soal ini. Ada lagi katanya yang sudah menakutkan sampai mau bunuh anaknya lah atau gak mau sama sekali ngeliat anaknya, gejalanya beda-beda sih konon katanya. Nah, yang lebih ekstrim ini namanya Post Partum Depression.

Btw, berikut adalah beberapa ciri-ciri para bunda yang mengalami baby blues yang saya dapat dari berbagai sumber. Diantaranya:
  1. Gampang sedih sehingga mudah menangis,
  2. Emosi labil, mudah marah, gampang tersinggung dan gak sabaran,
  3. Merasa gak percaya diri,
  4. Sering cemas,
  5. Keluarga yang tidak mendukung,
  6. Mengalami rasa takut dalam berbagai hal.
Itulah beberapa ciri-ciri gejala baby blues yang saya baca. Iya sih, semua itu saya alami. Sampai sekarang malah, mudah emosi sis. Senggol bacoklah 💣😆. Atau kadang tiba-tiba sedih sendiri, dulu mah pas awal-awal sampe nangis-nangis sendiri sambil gendong bayi. Ya, gimana enggak ya. Dari awal saya ngurus bayi sendiri. Dari mulai borojol yang ngelapin tiap hari, yang ngurusin, endebrei endebrei semuanya saya tanpa nany atau apapun itu namanya. Karena ibu saya sudah sepuh, jadi beliau cuma bantuin nungguin aja kalau saya sedang mandi, solat atau makan. Gendong sesekali, karena pegang sendok aja udah geter-geter gimana gendong bayi hohoho... Ditambah lagi saya yang LDR sama suami 😪.

Kalau dari pengalaman saya pribadi, melihat, menimbang dan mencermati *halah* 😅. Gejala baby blues ini disebabkan karena kurang mempersiapkan diri sendiri untuk punya bayi. Tapi, iya loh saya itu hamil sebulan setelah menikah. Padahal lagi anget-angetnya pan ya penuh dengan rencana ini itu, pengen main kesini dan kesitu. Bahkan saya bilang sama suami "punya anaknya nanti aja kalau sudah setahun nikah". Eh, ternyata tak disangka tak diduga langsung tokcer sodara. Alhamdulillah rezeki saya 😇.

Tapi yaitu tadi, mungkin belum puas mainnya kali ya wahahaha... Iya saya mah anaknya jarang maen sih 🙈. Tapi sekali lagi ini mah lebih ke mental aja sih ya, mental belum siap dengan perubahan yang terjadi setelah melahirkan. Karena ternyata ekspektasi sebelum melahirkan berbeda jauh dengan setelah melahirkan.

Sampai-sampai saya agak trauma ya sekarang kalau mau punya anak lagi, entaran deh ya nunggu Abimanyu uda sekolah aja biar ada yang bisa bantuin jaga adeknya hihi...

Jadi, pesan saya untuk para calon ibu baru adalah (cie sok berpesan 😝):
  1. Persiapkan semuanya sebelum melahirkan. Selain persiapan uang, kebutuhan bayi yang paling penting adalah persiapan mental. Kudu tahan banting dan kuat diomongin ini itu pokoknya ya buibu 😄.
  2. Realistis dalam menyikapi keadaan. Karena ekspektasi tidak selalu sesuai dengan kenyataan sodara, jadi realistis dan fleksibel lah dalam menjalani keadaan setelah melahirkan. Idealis boleh saja tapi mohon dikondisikan lah ya.
  3. Banyak bertanya dengan ibu-ibu atau teman yang sudah berpengalaman, karena kalau semisal kita mengalami sesuatu hal percayalah kalau kita gak sendirian.
  4. Jaga kesehatan, karena mengurus bayi itu butuh tenaga ekstra apalagi yang ngurus bayinya sendiri kaya saya. Saya tiap hari sakit badan, rasanya sakit semuanya ini tulang kalau bangun tidur 😢.
  5. Be positif, karena ibu menyusui itu harus bahagia jadi be positif. Jangan kayak saya yang kadang suka negatif ting ting jadinya malah stress sendiri huhuhu...
  6. Yang terakhir, jangan lupa berdoa 😇.
Ya kurang lebih seperti itulah pesan dari saya ibu muda yang anaknya baru berumur tiga bulan ini. Baru tiga bulan aja sudah sok sok ngasih pesan-pesan ya HAHAHA... Buat catatan aja sih, biar saya juga melakukan semua itu hihi...

Baiklah, udahan dulu ya #CurhatBersama tentang baby blues kali ini disambung lagi kapan-kapan sesempetnya #CurhatBersama ceu Tetty diblog ya 😅.

Dan sekarang mah udah lebih ke nyantai aja sih baby blues sudah gak terlalu dipikirin ya walaupun kadang kepikiran juga *lho*, untungnya anaknya baik banget walaupun masih bayi tapi kalau dibilangin manut jarang nangis dan hobinya mandi. Jadi, gak ada tuh drama nangis-nangis saat mandi. Alhamdulillah 😇😆. *kok jadi ke mandi ya?*

By the way, Selamat Hari Ibu ya! Semangat buat para ibu dimanapun kalian berada, harus kuat harus sehat dan yang terpenting harus senang. Karena perjalanan masih panjang ya jeung?! 💪

Ada yang ngalamin baby blues juga, mom? Sharing yuk dikolom komentar! 😊



33 comments:

  1. kudu tahan banting ceuu hahaa... woles aja kalau ada yg komen, biar ga baby blues :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. heeum...woles aja, kadang sinisin aja biar gak komen2 lagi wkwkwk...

      Delete
  2. Akuuuu dulu sempaat beberapa saat baby blues setelah ngelahirin Raya, rasanya pengen nangis mulu, mana ngga ada pembantu, nyokap pulang, suami kerja mulu aaarggghhh.... rasanya pengen nangis guling2 aja hiks :(
    Cuman aku bilang pada diri sendiri ngga boleh gini, dan akhirnya marah2 ke suami biar dia ngerti & bantuin aku yg lagi melow yelow waktu itu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahhaa.... sama mba san, aku juga pokoknya gak boleh nangis2 kudu kuat... akhirnya gak nangis lagi sih tapi suka melow helow aja gitu kadangan wkwkwk...

      Delete
  3. makasih pesan-pesannya yaaa mbak, beberapa bulan lagi bakal menghadapi kondisi ini soalnya. semoga gak perlu merasakan baby blues. Aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. semangaaaattt mba... semoga gak merasakan hal yang aneh2 ya :)

      Delete
  4. memang luar biasa ya dunia permamaan, kirain masalah selesai pas udah melahirkan, tapi ternyata wow banyak masalah baru ya. hihihi.. saya juga sempat ngalamin emosi gak stabil, pengen ini itu, tapi kepentok ada bayi baru lahir, jadi gak bisa ngapa-ngapain :D :D
    Sekarang ritme udah mulai stabil dan bisa ngerjain ini itu lagi :) :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, ritme stabil terutama kalau bayi tidur jadi kita bisa ngapa2in hahhaa... tapi biasanya ikutan tidur juga sih wkwk..

      Delete
  5. Kayaknya aku pernah nih, tapi ga parah parah amat, sebenarnya emosi kita ya yang pengen diperhatikan, jadi kalau suami mengerti itu lebih dari cukup untuk membantu istri menghilangkan perasaan sendirian membesarkan anak

    ReplyDelete
    Replies
    1. karena mamak ingin dimengerti ya mba hihihi

      Delete
    2. Dulu aku Baby blues gak ya? Yg jelas udah mellow sih mulai pas lagi hamil, dikit-dikit mewek hihi 😁

      Delete
  6. Alhamdulillah kmrn ngga smpt ngalamin baby blues ,,, pdhl semua2 ngerjain berdua sama suami aja,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi... iya mba Alhamdulillah ya, justru itu mba paling penting bgt kalau suami bisa dampingin hihi...

      Delete
  7. Bener bgt tuh, sampai anak ke 3 sy msh mengalami yg namanya baby blues tp emang kadarnya makin anak kesekian makin berkurang sih. Faktor dukungan suami & kel jg. Makin banyak anaknya makin lihai dia ngurus bayi, jd sy jg kebantu bgt (plus dia makin lihai baca tanda2 istrinya klo mulai cape, lgsng sigap ambil alih). Hihihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. suami berpengalaman ya mba hahaha... makin lihai gendong baby juga :D

      Delete
  8. Ini info buat bookmark aku, biar Nisa tahan banting nanti kalo udh jadi ibu.. Hihi

    ReplyDelete
  9. Helo mbak, hihihi..aku juga ngalamin ini. Iyap, sepakat, kurang mental. Kalau aku sebenarnya sudah berencana punya bayi langsung mbak. Karena aku takut misal susah hamil karena ibuku anaknya cuma aku aja. Eh, habis menikah, langsung jadi. Wkwkwkwk...

    Ndelalah ada drama air ketuban mrembes habis itu luka jahitan nggak sembuh2. OK. Lengkap deh stress nya. Kuncinya dukungan dari keluarga, terutama suami. Sekarang? Dibikin enjoy aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama aku juga ketuban mrembes luka jahitan seminggu lebih baru sembuh, trus sebulan masih agak nyeri2 hoho...

      betul mba sekarang mah dibikin enjoy aja ya, walaupun kadang masih emosian hahaha...

      Delete
  10. pantesan kok gambarnya sama punya mb tetty... ternyata collaboration toh.

    saya pas anak kedua mbak. soalnya sendiri di perantauan. pas anak pertama pulkam sih ngelahirinnya. haha...

    so buat yang baru mau pertama kali melahirkan, saran saya pulkam aja. *saran gombal*

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi... iya mba, ceritanya curhat samaan diblog wkwkk...
      lha kalo sudah dikampung mau pulang kemana lagi mba diah? wahahhaa

      Delete
  11. Alhamdulillah pasca lahiran aman..pas hamil tua sering didengerin bulek,habis lahiran disuruh banyak istighfar dan dzikir.

    ReplyDelete
  12. belum ngalamin hehehe tapi selamat yaaa untuk kelahirannya, seneng :)

    ReplyDelete
  13. Aku nggak nyampe baby blues Han.. Nikmatin aja hihi nnti cpt berlalu kok Han :) smangat yaa... Moga Abimanyu sehat terus bisa nemenin mamaa

    ReplyDelete
  14. Persalinan kedua baby blues? hehe kyknya sempet, soalnya setelah dilahirkan babyku masuk NICU hiks, lalu berlanjut anemia, alhamdulillah udah berlalu semua masa2 buruk itu...

    ReplyDelete
  15. mungkin rasanya kayak pas PMS gitu ya kan sensi abis, kadang tau2 pgn nangis aja. ya Allah moga aku g parah2 amat, bisa lancar semua. amiin...

    ReplyDelete
  16. Cari support biar bebannnya gak jadi bumerang

    ReplyDelete
  17. Terima Kasih Informasinya, Sangat Bermanfaat


    Sukses Selalu

    ReplyDelete
  18. Be positif merupakan kunci penting ya, Mbak.

    ReplyDelete
  19. Setuju banget, saya juga mamah muda baru 2 bulan. Setelah melahirkan bawaannya nangis mulu huhuhuhu.... padahal jauh-jauh sebelum melahirkan sudah mewanti-wanti diri sendiri biar jangan sampai kena itu baby blues.

    ReplyDelete
  20. duh mba'e mana LDR-an lagi. Gw kebayang emang "emosi" nya bakalan gampang labil, secara semuanya sendiri, gimana emak gw dulu yah, jarak gw ama abang setaon doangan XD.
    Gw jadi kangen emak gw jadinya baca postingan begini :')

    ReplyDelete
  21. wah, pantesan kok gambarnya sama punya mb tetty... ternyata collaboration toh.

    saya pas anak kedua mbak. soalnya sendiri di perantauan. pas anak pertama pulkam sih ngelahirinnya. haha...

    so buat yang baru mau pertama kali melahirkan, saran saya pulkam aja. *saran gombal*

    ReplyDelete
  22. Cari support biar bebannnya gak jadi bumerang

    ReplyDelete

Terimakasih sudah berkomentar yang sopan dan membangun. Jangan bosan untuk berkunjung lagi ya. :)