Tentang Idealisme dan Realita Setelah Melahirkan

Tuesday, 29 November 2016

Tentang Idealisme dan Realita Setelah Melahirkan

Tentang Idealisme dan Realita Setelah Melahirkan - Jadi ya, buibu masa kini itu kadar judging-nya tinggi banget. Saya gak pukul rata semuanya ya, karena jelas dong ada juga yang gak suka judging juga. Contohlah saya ini, adem ayem *wink wink*. Tapi, ada beberapa yang memang kadar judging-nya tinggi sekali. Apalagi sekarang jamannya social media, beugh! MANTAP. Mantap untuk saling judging di social media, padahal kenal aja enggak. Kan?!

Jujur ya, saya sampe rada parno update tentang sesuatu setelah melahirkan di social media kecuali upload foto Abimanyu. Iya, takut di judge ini itu. Cemen emang sih saya mah anaknya huhuhu... ๐Ÿ˜ญ

Apalagi kalau sudah ketemu buibu yang idealis, duh bisa-bisa kena semprot apa dibikin status tandingan atau balasan wkwkkw... Peace atuh akh ๐Ÿ˜œ.

Iya, memang menyoal idealisme itu rawan dari yang namanya kata "judge" seolah-olah apa yang kita lakukan itu butuh persetujuan orang lain. Padahal mah kan yang ngelakoni  juga kita toh? Ngapain sih orang lain turut campur nyampe capek-capek ngomenin yang enggak-enggak. Ngomenin yang baik-baik aja atuh, yuk!

๐Ÿ‘ฎDisclaimer:
Berikut diantara idealisme dan realita setelah melahirkan yang "menurut saya" rawan banget untuk dijadikan bahan bully-an disosmed. Sekali lagi menurut saya lho ya, saya gak maksa buibu sekalian untuk setuju ๐Ÿ˜‡. Dan gak lagi ngomongin atau nyinyirin pihak manapun juga ya. Baca dengan hati adem ya ๐Ÿ˜˜.

1. Harus ASIX jangan sufor, Ga bagus!
๐Ÿ‘‰Realita:
Kata siapa? Dokter? Iya sih emang katanya sufor banyak bahan kimianya. Tapi, mikirin gituan apa gak bikin stres sih? Iya kalau ASI-nya keluar, kalau enggak? Mau dikasih makan apa coba tuh bayi? Pisang? ๐Ÿ˜‹

Saya bukannya gak support ASI. Tapi gini, saya juga awalnya sebelum melahirkan keukeuh pokoknya kudu ASIX gak boleh minum sufor, selain katanya gak bagus juga mahal bok ๐Ÿ˜…. Tapi, nyampe seminggu ASI saya gak keluar dong, setetes pun itu perjuangan banget ngeluarinnya. Terus gimana sama Abimanyu? Mau dikasih makan apa coba? Pisang? Kan katanya gak boleh, lambungnya masih belum bisa menerima. Kalau nyampe 3 hari belum dikasih ASI kan bisa-bisa kena kuning, mau nunggu sampe bayi kuning dulu gitu? Saya mah enggak, kasian ma bayinya. Ya satu-satunya jalan minum sufor-lah. Abimanyu dihari ke-3 saya kasih sufor disendokin.

Kenapa gak nyari donor ASI? Selain waktu itu gak kepikiran, dipikir-pikir juga saya mah gak mau ah. Iya, kalau orangnya yang ngasih donor sehat. Kalau enggak? Terus belum lagi kan katanya harus cek kesehatan dulu sebelum donor buat mastiin di pendonor itu sehat apa enggak. Gak maukan anak kita tertular penyakit si pendonor? Teruskan juga ntar anaknya gak boleh saling menikah, ntar bla bla bla ini itu. *mulai ribet mikir macem-macem, deugh* ๐Ÿ˜†

Untungnya dikeluarga saya maupun suami gak ada yang idealis, jadi mereka mah pada nyantai aja ngeliatin saya ngasih sufor ke Abimanyu. Yang penting Abimanyu sehat.

Jadi, intinya saya mending ngasih sufor dah dari pada donor. Udah ya selesai urusan, gak usah dikomen yang aneh-aneh (emang siapa yang mau komen? ๐Ÿ˜…).

Tapi, Alhamdulillah sih sekarang pelan-pelan sudah lepas sufor. Walaupun belum sepenuhnya, kadang masih dikasih juga, please jangan tanya alasannya (lagi-lagi kepedean bakal ada yang nanya HAHAHA...).

Jadi ya, please jangan judging ini itu dulu sebelum mengetahui alasannya. Karena ya ternyata menyusui itu tidak semudah yang dibayangkan.

2. Menyusui itu mudah
๐Ÿ‘‰Realita:
Iya, sebelum melahirkan dan sebelum hamil saya selalu berfikir. Akh menyusui itu gampang, cuma tinggal buka bra terus keluarin deh PDnya. Kenyoooot....

Ternyata enggak sodaraaaaaaaa ๐Ÿ˜ญ. Setelah melahirkan menyusui bagi saya itu tidak semudah itu huhuhu... Dan tidak semudah di iklan-iklan. Selain karena ASInya belum keluar, problem nomor dua adalah puting saya kecil bahkan kadang mendelep jadi si Abimanyu yang masih belum tahu apa-apa itu gak bisa ngenyotnya.

Jadi, perjuangan kedua adalah selain saya harus berusaha untuk memperbanyak ASI yaitu gimana caranya Abimanyu bisa ngenyot.*fiuh emak mulai lelah dan perjuangan masih panjang*

Setelah ASI berhasil keluar, namun Abimanyu masih gak bisa ngenyot dicoba disodorin berpuluh-puluh kalipun tetap gak bisa sampai akhirnya mungkin saking hausnya dia jadi ngamuk. Jadi ya, ASIP kalau ada stok. Kalau enggak? Ya sufor lagi.

Katanya kan biar puting keluar rajin pumping, sudah! Terus sampai saya beli nipple buat nyedot puting, tetap sama saja. Iya pas di pumping apa disedot pakai nipple keluar, tapi gak bertahan berapa lama juga mendelep lagi.

Tapi, Alhamdulillah sekarang Abimanyu sudah pintar ngenyot sampai gak mau mimik lewat dot. Caranya? Entahlah, saya gak punya saran khusus tahu-tahu bisa aja gitu dia ngenyot walaupun puting saya kecil.

Jadi, kalau menurut saya sih ya. Sabar dalam melakukan pendekatan wkwkkw... *emang nyari pacar* ๐Ÿ˜„


3. Jangan ngasih susu pakai dot, pakai sendok aja!
๐Ÿ‘‰Realita:
Mas, mba, bu, pak! Sampai kapan saya harus pakai sendok? Iya kalau saya selo, kalau enggak? Emang mau kemana neng? Mau bobok cantik dong ah, kan emak lelah hehe... Kenapa gak pake cup feeder? Sumprit gak kepikiran gak ada yang nyaranin juga, waktu itu saya minim banget pengetahuan soal beginian. Karena itu tadi, maunya ASIX ngenyot langsung. Selesai! Tapi ternyata gatot alias gagal total.

Jadi, iya awal-awal saya manut banget jangan di dot-in nanti gak mau nyusu. Kalau istilah kerennya mah "bingung puting". Bahkan saya gak memasukkan yang namanya dot di daftar perlengkapan bayi yang harus saya beli. Tapikan lama-lama hayati lelah bang, yauda deh akhirnya di dot-in juga. Kalau tiba-tiba dalam situasi yang urgent terus saya harus keluar rumah gak bawa baby gimana? Iya kalau yang nyendokin susu bener, kalau ternyata susunya banyak yang tumpah-tumpah kebuang kan eman kali ya. *emak pelit*


Tapi, tapi tapi. Sekali lagi, ini mah tergantung situasi dan kondisi ya dan yang terpenting tergantung anaknya juga. Beda anak beda kondisi jadi jangan dipukul ratalah ya sis.

4. Botol susu harus steril, kalau perlu beli alat steril yang jutaan demi anak!
๐Ÿ‘‰Realita:
Saya mesti menguras tabungan kalau beli alat steril botol yang jutaan harganya macem upang shaaay huhuhu... Kan ada yang ratusan ribu, iya tahu tapi udahlah ya kan sekarang uda jarang ngedot juga paling sekali dua kali doang.

Saya cuma tak rendem pakai air mendidih saja udah cukup kok (berusaha meyakinkan diri ๐Ÿ˜ƒ), iya direndem bukan dimasak bareng airnya lho ya. Terus dicucinya pakai sleek, belum berani aja sih nyuci dot pakai sabun cuci macem sunlight. Padahal mah keknya gak papa juga kan ya? Iya gak sih? ๐Ÿ˜…

5. Harus IMD, biar daya tahan tubuhnya bagus!
๐Ÿ‘‰Realita:
Emang kalau gak IMD anaknya jadi gimana gitu? Gak dapet kolostrum? Terus gimana dong?
Ah biasa aja ah, jangan parnoan gitu dong sis hihihi... Iya, soalnya saya gagal IMD. Gimana mau IMD, lha wong ASI-nya aja gak keluar ๐Ÿ˜ญ. Yang penting mah anaknya terlahir sempurna tidak kurang satu apapun, sehat, gak rewel. Udah, bagi saya mah cukup. Bersyukur ajalah, wong lahiran normal aja udah uyuhan ih.

6. Lahiran normal, jangan sesar nanti sembuhnya lama!
๐Ÿ‘‰Realita:
Gak usah nyuruh pun saya juga pengennya normal kali sis. Kan biar lebih murah juga biayanya hahaha... Tapi yaitu, lagi-lagi tergantung situasi dan kondisi ya. Kalau kondisinya mengharuskan sesar, kenapa enggak sih? Daripada ada yang dirugikan karena ngotot normal. Betul?

Tapi Alhamdulillah saya lahirannya normal, berkat obsgyn saya yang percaya kalau saya sehat dan bisa lahiran normal. Makasih ya bu dokter ๐Ÿ˜˜.


7. Bayi jangan dikasih obat
๐Ÿ‘‰Realita:
Baruuuuu aja beberapa hari yang lalu Abimanyu tak kasih paracetamol. *PLAK* ๐Ÿ˜†
Iya, jadi beberapa hari yang lalu Abimanyu habis imunisasi di bidan. Iya ke bidan ajalah saya mah, ke dokter mahal sih shaaay. Kan sekalian mendukung eksistensi bidan yang merupakan bagian dari program pemerintah. Eh, program pemerintah yang mana ya? Ah entahlah saya mah cuma asal nulis kok. Pokoknya intinya kalau ke dokter mahal gitu, wes! 

Nah, Abimanyu malemnya anget. Dan kata si bidan, kalau anget kasih aja paracetamol. Kebetulan bidannya yang ngasih obatnya, jadi pakai pipet gitu ditetesin. Gak banyak kok, cuma beberapa tetes dikit pokoknya. Dan yap, langsung gak anget lagi besok paginya.

Alhamdulillah sih gak papa juga Abimanyu-nya masih tetap ceria. Alhamdulillah lagi. Tapi ya lagi-lagi, kalau gak mau dikasih obat ya gak papa juga. Kan semua keputusan ada di yang namanya orang tua. Ya, kan?

7. Bayi jangan dibedong
๐Ÿ‘‰Realita:
Iya, katanya kalau jaman sekarang mah ya bayi jangan dibedong bisa menghambat pertumbuhan bla bla bla. Tapi saya mah anaknya masih jadul banget, jadi ya tak bedong aja gitu nyampe sekarang. Alasannya tidak lain dan tidak bukan, di usia Abimanyu yang sekarang pergerakan tangan dan kakinya itu lagi aktif banget. Jadi, dia kalau tangan dan kakinya gak dipegangin bakal gerak-gerak terus. Padahal matanya udah merem, alhasil tidurnya gak pules. Jadi ya mau gak mau saya bedong dan kalau sudah dibedong tidurnya pules banget. Kalau sudah pules ya dilepas bedongnya. Tapi katanya kan dibedong itu bisa mengurangi refleks kejut yang sering dialami bayi pas tidur ya. Ya gitulah pokoknya hehe...

Ada yang ngalamin kayak gitu juga baby-nya? Ada solusi lain selain bedong?

8. Bayi harus dipakein gurita, nanti perutnya gede
๐Ÿ‘‰Realita:
Abimanyu cuma beberapa kali aja saya pakaikan gurita. Karena pas waktu itu saya pijat bayi ke RS, Abimanyu saya pakein gurita. Eh malah dimarahin ma susternya, katanya "gak boleh pakai gurita, gak boleh pakai bedak, dll". Ah saya mah penurut banget jadi ya iya iya aja gitu HAHAHA... Gak nanya lagi kenapa gak bolehnya ๐Ÿ˜….

Tapi Alhamdulillah, perutnya Abimanyu gak buncit. Lagi-lagi tergantung kondisi ya buibu, di-kon-di-si-kan!

9. Jangan dipakein diapers nanti kakinya ngangkang
๐Ÿ‘‰Realita:
Ternyata setelah bertanya dan membaca, banyak tuh ibu-ibu yang makein anaknya diapers dari sejak borojol.

Saya cuma mau tanya buat buibu yang makein anaknya diapers dari borojol, kakinya pas udah gede ngangkang gak ya bu? hihi...


Hmmm... Apalagi ya? Ada yang mau nambahin?

Jadi, kalau menurut saya menyoal idealisme yang kekinian itu akan sangat tepat diterapkan jika situasinya memungkinkan. Kalau enggak mah fleksibel aja kali ya, jangan malah jadi mengekang. Ujung-ujungnya stess, tidak bahagia, beban idup. Kan katanya ibu menyusui harus bahagia hehehe...

Sudah ah curhatnya, kalau mau nambahin boleh banget lho tulis di kolom komentar. Salam peace, love and gaol ๐Ÿ˜˜.



35 comments:

  1. Wah seru nih bahasannya tentang mitos-mitos melahirkan, bisa jadi pelajaran, emang harus banyak cari tahu ya mba... salam buat abimanyu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, salam juga buat tante kei dari abim hihi...
      iya mba, pokoknya kudu banyak cari tahu biar jangan kaget kayak aku hahaha...

      Delete
  2. Baca kalimat awal sampe akhir, ok deh jd gitu rasanya klo dah punya bayi, smangt han, ga usah peduliin kata org selama kita yakin n ngasi yg terbaik mah, hihi
    Tapi bener jg si akhir2 ini kita nulis status apa klo di medsos suka mikir ulang takut dijudge ini itu hahaha, jadi baca postingan ini ngingetin aku, misal bsk dah punya beiby mau nda sering2 nytatus di medsos ah biar nda dikomen aneh2 ma ibu2 idealis hoho #hayati cemen

    Bedong itu klo di kampungku istilahnya barut

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, hayati mah cemen ah takut di bully di sosmed ntar terkenal kan berabe #eh hahaha...

      sama juga sih dikampungku ya ada yang bilang bedong ada yang bilang barut hehe...

      Delete
  3. hahaha i feel you mba, anakku kena minum ASIP pake dot pas share fotonya langsung di bully. Tambahan satu lagi mba, lahirannya normal apa cesar? kalau cesar blm jadi ibu namanya.. Hahahahaha ini yg bikin aku baby blues :((

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahha...terus kalau yang jadi ibu tuh yang kayak apa ya mba? hehe...

      Delete
  4. Yang penting kita sebagai orang tua sudah mengupayakan yang terbaik untuk anak ya Mba', omongan orang mah sampai kapanpun pasti ada. Semangat busi! :)

    ReplyDelete
  5. Orang lain hanya bisa komentar yang rasain, yang rawat kan kita jadi wolesin aja mba klo ada berseliweran komen2 ga enak hahaha...
    Alhamdulilah klo aku semuanya normal tapi aku ga pernah sampe nge-judge ih kamu siy bla..bla.. bahkan dikantor ada rekan kerja yg habis melahirkan stress berat gegara ini dan itu badannya iyes jadi kecil tapi ASI-nya jadi ga keluar krn dy ngaku ga bahagia sbg rekan kerja aku ttp semangatin ybs yg ptg sdh usaha kasi paling baik jgn menyesal aplg stress. *yah kepanjangan ceritanya* hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahhaa...iya mba, yg nglakoni kita kok ya...
      duh tuhkan, busui harus bahagia ya mba jangan banyak pikiran hihihi...

      Delete
  6. kayaknya kalau anak pertama, udha aja manut tradisi yak hhaha. nanti anak ke-dua bs radak idealis tapi didasarkan pengalaman sendiri.

    ReplyDelete
  7. Semua daftar di atas ane terapin kepada anak ane sampai skrng, usis 1 bln, namanya juga wong deso ngikutin mbah ae . dari pakai bedong, gurita, bedak juga pakai. tapi istri asi lancar jaya sih tapii hafizah minumnya gak ketulungan banya banget jadi di tambah susu formula heee, tambah lagi skrng minta di gedong terus kalo siang sampai sore pegel deh istri wkwkwk, mambu tangan katnya, tapi kalo malem alhdmllh nyenyak tdr sama bapaknya :D

    mbak handriati Anak Pertama (Abimayu)?

    ReplyDelete
  8. iya katanya kalau sudah sekali ngerasain enak digendong jadi gendongan hahaha...
    iya mas anak pertama nih, makannya masih awam banget :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Podo mbak aku yoo anak pertama tapi cewek kalo sampean cowok anake.

      enak punya anak jarang tidur :D ngahaaaa

      Delete
    2. Wah... Aq malah kurang tidur ga enak mas hahaha...

      Delete
  9. Topiknya seru mba, memang buat para calon ibu seperti halnya saya dahulu, banyak membaca buku dan mendengar cerita orang justru kebanyakan teori hehe. Setiap orang kan punya kondisi kesehatan dan kendala yang berbeda-beda, jadi ya saya cuek aja kalau ada pendapat orang yang kurang sejalan. Apapun caranya pasti akan kita tempuh, yang penting utamakan keselamatan sang ibu dan buah hati. Dua jempol buat mba Handriati

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi... Iya ya mba, lihat situasi dan kondisi. Karena sesuatu yg dipaksakan itu belum tenti baik :D

      Delete
  10. Kadang aku juga kesel mbak, sama orang-orang yang saling tuduh ini itu. Apalagi buibu yang punya bayi. Menurut mereka sih, itu bentuk peduli, tapi kok kesannya menyudutkan. Temenku sampai frustrasi gara2 ga bisa ASI dan menjudge diri sendiri ibu yang gagal :( Padahal pan dia baru jadi ibu, masa udah pesimis begitu. Saya jadi ikutan syedih. Semangat ya. Nggak usah peduliin kata orang, apalagi disosmed. Yang penting satu, Abimanyu sehat :*

    ReplyDelete
  11. kyaaaa alat steri jutaan, Mak? kayak apa yah? saya kebetulan beli alat steril kotak plastik doang gitu, bekas 50 ribuan rupiah lah. Kasih air 2 sendok, masuk microwave 3 menit :) rejekiiiii :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak mak skrg yg jutaan... Jd ga perlu pk air gt ktanya... Salah satunya upang namanya... Kl ga slah itu 2 apa 3 jutaan gitulah...

      Delete
  12. Iy kadang orang banyak yang bilanginnya cuma asal doang, kadang bikin puyeng... iya betul di-kon-di-si-kan aja :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, dliat situasi dan kondisinya dulu hehe...

      Delete
  13. halo handriarti,

    blognya sangat inspiratif! terutama soal parenting dan design blog hehehe.
    saya baru hamil 3 bulan, dan baca postingan ini mau ketawa sendiri hehehe. karena sering bgt denger cerita2 dari teman spt itu, dan jadi kepikiran padahal lahir juga belum hehehehe.

    ReplyDelete
  14. Ulasannyaa menarik bangeet mbaaak ๐Ÿ˜ Harusnya emang realistis mbak karena kalau idealis harusnya begini begitu dan dipaksakan dengan kondisi yg ada justru jd kasihan ke babynya ๐Ÿ˜‚

    ReplyDelete
  15. Hi mba.. Salam kenal. Hihihi klo urusan denger kata orang mah ga ada abisnya ya. Jalani aja apa yg mnrt kita bagus. Makanya saya sebisa mgkn ga pnh ngsi saran apa2 ke ibu2 baru kecuali mereka yg emang nanya. Ga usah sotoy tiap org pny kebutuhan beda2. Selamat menikmati petualangan di dunia ibu mba... Titip cium untuk abimayu

    ReplyDelete
  16. Bidan andalan program pemerintah :D.
    Aku jg dapet imunisasi DPT yg panas di posyandu dan kesmas, trus dikasi parasetamol puyer. Gimana cara minuminnya? Dikasi aer putih. Lah katanya jgn kena airputih :D
    Akhirnya aku beli tempr* drop yg ditetesin, lebih simpel.

    Yg pake diaper, bukan ibu go green. Yarinnnn. Emang situ mau nyuciin popok, baju, alas2nya endebre2 ?
    Mandi aja ga sempet kok situ nyuruh saya nyuci popok. Huahahaha.


    Aku sdh kebal. Biarin aja. Hahahaha.
    Aku ibu kekinian, yg tau apa yg terbaik buat anakku. Huahahaha

    ReplyDelete
  17. Ah gak sabar ketemu abim, maaf ya onty masih diperantauan.. Hhee
    Peluk cium dr jauh ya

    ReplyDelete
  18. Sebulan pertama sering mendelep juga putingku,tp setelah itu nggak...mungkin masih awal2 kayanya hehe

    ReplyDelete
  19. Perempuan memang tidak ada habisnya, selalu punya cadangan tenaga untuk melakukan apapun. Semangat mbak :)

    ReplyDelete
  20. wah perjuangan banget antara idealism dan realita ya mbak. Semangat mbak, yang penting dikondisikan aja dengan situasi yang tengah kita alami. :D

    ReplyDelete
  21. Pusing juga ya ternyata banyak larangannya, hiihi.. gak boleh ini gak boleh itu dll tapi ya memang harus selow sih biar tetap waras kitanya hehe
    Sun buat Abimanyu.

    ReplyDelete
  22. Hempaskan, Hance, hempaskaaann. Hahahaha.

    ReplyDelete
  23. lengkap bangettt mbak... kayaknya saya harus mengendorkan segala idealisme mulai sekarang nih, biar gak stress sendiri nanti. haha

    ReplyDelete

Terimakasih sudah berkomentar yang sopan dan membangun. Jangan bosan untuk berkunjung lagi ya. :)