Pengalaman Melahirkan Menggunakan BPJS di RSKIA Sadewa Yogyakarta

Friday, 11 November 2016

Pengalaman Melahirkan Menggunakan BPJS di RSKIA Sadewa Yogyakarta

Pengalaman Melahirkan Menggunakan BPJS di RSKIA Sadewa Yogyakarta - Biaya! Adalah salah satu kekhawatiran saya menjelang persalinan. Iya, bagaimana tidak? Saya mah mikirnya udah macem-macem duluan sih. Saya mah gitu orangnya HAHAHA... Jadi, saya tipe orang yang pokoknya kalau mau apa-apa kudu nabung dulu sebanyak-banyaknya jadi berapapun biayanya kita ada gitu. Gak kelabakan, kalaupun lebih kan lebihnya bisa dimanfaatkan untuk yang lainnya. (Gak ada yang nanya ini mah fyi aja :P)

Sebagaimana kita tahu kalau yang namanya persalinan di Rumah Sakit itu bayarnya gak ratus-ratus rebu ya, tapi jutaan shaayy. Kan hayati jadinya pusing bukan lagi lelah, lihat ATM saldo masih memprihatinkan hohoho... Tadinya sih gak mau banget pakai BPJS, secara banyak slentingan diluaran sana kalau pakai BPJS itu kebanyakan kurang memuaskan. Masalahnya ini urusannya sama nyawa, apalah jadinya kalau gara-gara saya pasien BPJS terus nyawa saya jadi terancam gegara di nomor sekiankan. Kan gak lucu banget ya.

Saya memutuskan untuk melahirkan di Yogyakarta, tidak lain dan tidak bukan karena obgyn di daerah saya semuanya cowok yang cewek hanya bidan. Dan saya rada gimana gitu ya kalau kita ngelahirin normal terus dokternya cowok. Ah sayanya aja yang gimana-gimana ya ini mah hehe... Oleh karena itulah saya memutuskan untuk hijrah sejenak ke Yogyakarta. Kok tetiba Jogja? Iyalah saya lama hidup di Jogja, keluarga juga banyak disana termasuk kakak pertama saya yang sudah jadi warga Jogja.

Di Yogyakarta sendiri ada beberapa alternatif Rumah Sakit yang sudah saya list sebelumnya berdasarkan pengalaman teman dan saudara saya, waktu itu pilihan saya adalah RSKIA Sadewa, Sakina Idaman dan RS UGM. Sampai akhirnya saya mantapkan untuk memilih RSKIA Sadewa, karena obgyn yang saya pilih yaitu Dr Ariesta praktek di Sadewa.

Setelah bertanya kesana dan kemari beberapa gak rekomen untuk RSKIA Sadewa dengan alasan sering penuh gak kebagian kamar, saya sih hanya berdo'a saja semoga nanti kalau giliran saya melahirkan masih ada kamar kosong yang bisa saya pakai.

Ketuban Mrembes Jadi Bisa Pakai BPJS
Jadi, pada tanggal 15 September 2016 tepatnya jam 21.00 WIB sehabis saya wudhu mau solat isya tiba-tiba saya merasa kayak pipis yang tidak tertahankan gitu, tapi gak banyak sih cuma dikit. Saya gak ada curiga apa-apa, tapi memang setelah saya lihat kok teksturnya rada berbeda. Tapi saya mah tetep selow aja gitu, lanjut wudhu lagi terus solat dan bobok cantik. Nah, setiap harinya kalau malam antara jam1-2 malam saya selalu kebangun untuk pipis. Tapi, ternyata pipis kali ini berbeda disertai dengan sedikit gumpalan darah. Sebagaimana yang kita tahu, katanya kalau sudah keluar darah atau bercak darah itu tandanya kalau melahirkan sudah dekat kan kakak?


Saat itu juga saya langsung membangunkan kakak saya, iya saya di Jogja cuma sama kakak perempuan saya dan ponakan. Para lelaki saat itu sedang gerilya mencari nafkah diperantauan hihihi... Malah kakak saya yang panik, saya mah nyantai aja kayak dipantai. Jam12 malam masih sempat goreng telur karena saya ingat dari sore belum makan nasi cuma makan buah aja. Fikir saya biar nanti kalau ngejan punya tenaga gitu haha...

Sampai akhirnya memutuskan untuk pergi ke Rumah Sakit pada pukul 02.00 dini hari tanggal 16 September 2016. Untungnya saja semua keperluan melahirkan sudah saya masukkan tas jadi tinggal ambil masuk bagasi dan cuuus ke RS.

Baca Juga : Daftar Perlengkapan Bayi dan Ibu Melahirkan

Sesampainya di RSKIA Sadewa saya langsung masuk IGD, setelah dokter jaga memeriksa ternyata tetiba dia bilang "Mbak ketubannya sudah mrembes tapi belum pembukaan, mondok ya". Saya yang kaget karena kan HPL saya masih tanggal 27 September 2016.

OK, saya bersedia untuk mondok sampai akhirnya pas ditanya soal kamar yang tersisa hanya tinggal satu kamar yaitu kamar VVIP. Sudah kuduga seperti yang teman-teman saya bilang, tapi saya sudah bertekad apapun kamar yang ada pakai saja dulu. Masalahnya ini VVIP jadi kita gak bisa turun kelas jadi VIP atau kelas 1, 2, dst nantinya. Saya telepon suami dulu untuk menanyakan gimana masuk VVIP atau nunggu kamar kosong di IGD. Tahukan ya kalau VVIP lumayan mahal bagi kami, perkiraan untuk caesar saja mencapai 14 juta. Suami saya bilang gak papa kalau kamar VVIP.

Alhamdulillah-nya dokter jaga di IGD baik sekali. Dia bertanya kita ada BPJS atau tidak, mau pakai BPJS atau tidak. Ya, karena saya mungkin tergolong pasien urgent karena ketuban sudah mrembes duluan jadi tidak perlu lagi tuh surat rujukan dari faskes tingkat 1 tapi cukup hanya rujukan dari IGD saja.

Setelah mengisi dan menandatangani dokumen yang diperlukan, akhirnya saya masuklah ke kamar. Mudahnya mengurus BPJS di RSKIA Sadewa ini, kantor BPJS ada di dalam Rumah Sakit dan cukup dekat dengan kamar saya. Jadi, ketika jam9 pagi kantor BPJS buka kakak saya langsung mengurusnya dan Alhamdulillah langsung acc.

Syarat BPJS Rawat Inap
Sebelumnya saya sampai bela-belain untuk pindah faskes jadi faskes Sleman loh. Padahal KTP saya domisili Ciamis Jawa Barat. Alhamdulillah sih bisa, jadi kartu BPJS saya bisa dipakai untuk berobat di Jogja. Nah, untuk kasus seperti saya yaitu yang kondisi ketuban sudah mrembes dan disarankan untuk langsung rawat inap berikut beberapa dokumen yang harus dipersiapkan jika ingin memakai BPJS, diantaranya:
  1. Fotocopy KTP,
  2. Fotocopy KK,
  3. Fotocopy Kartu BPJS,
  4. Surat Pengantar IGD (Kasus Emergency).
Tetapi kalau rawat inap biasa tanpa kasus urgent tetap harus pakai surat rujukan/ pengantar dari faskes 1. Fyi, kalau RSKIA Sadewa hanya menerima surat rujukan dari faskes 1 di daerah Sleman saja dan itupun tidak semua faskes. Jadi, kalau saran saya tanyakan dulu faskes mana saja yang bekerjasama dengan Sadewa di bagian informasi.

Sebelum saya mengisi data-data saya bertanya dulu dengan dokter jaga tersebut, bedanya apa pakai BPJS atau tidak? Apakah obat atau fasilitasnya berbeda? Dokter tersebut bilang semua sama saja, tidak ada yang dibedakan ya cuma dari segi biaya saja mendapat keringanan karena dibantu BPJS.

Cerita Melahirkan
Nah, karena ketuban saya sudah mrembes tetapi saya belum juga pembukaan sampai jam7 pagi. Akhirnya saya di induksi. Induksi vagina dengan memasukan semacam pil gitu, duh itu suster semena-mena ya masukinnya wkwkwk... Dan saya baru tahu ternyata kalau ngecek sudah pembukaan atau belum dengan cara semena-mena juga. Hayati sakit bang ngahahaha...

Induksi pertama berlalu begitu saja, saya tidak merasakan mules-mules sama sekali. Sekitar pukul 9 pagi dokter melakukan kunjungan dan saya di USG oleh dokter untuk mengecek keadaan air ketuban. Kata dokter air ketubannya masih banyak masih bagus jadi kalau sampai 4jam belum pembukaan diinduksi lagi. Tapi kalau sampai jam9 malam (yang artinya sudah 24jam sejak ketuban saya mulai mrembes) tidak juga ada pembukaan atau sebelum 24jam ketuban saya kondisinya memprihatinkan maka akan dilakukan tindakan yaitu caesar.

Saya senangnya dengan Dr Ariesta ini, dia gak semerta-merta menyarankan operasi. Bahkan pas saya minta pengen caesar saja, beliau bilang "Ngapain caesar? Orang sehat kok, dicoba dulu normal. Kalau ada keluhan soal mata coba periksa dulu ke dokter mata". Ya, saya langsung deh konsultasi ke dokter mata di Rs. YAP. Dan setelah memeriksa mata saya dokter disana bilang bisa normal. Sampai saya bertanya berkali-kali beneran bisa apa enggak dan dokter tetep keukeuh bisa. OK, Bismillah saja pokoknya hihi... (Fyi, silindris untuk mata saya 2,5)

Induksi kedua pun dilakukan pukul 12.00 siang, seperti induksi pertama induksi kedua masih tetap induksi vagina. Baru deh mules-mules tapi dikiiiiit kali kakak dan saya waktu itu di RS cuma sendirian karena ditinggal kakak saya jemput anaknya sekolah. Suami dan mamah saya masih dalam perjalanan menuju Jogja. Sampai akhirnya tante saya datang menemani.

Sampai pukul 4 sore hari saya belum juga pembukaan, suster akhirnya mengkonsultasikan dengan dokter. Pas sekali suami saya datang, saya disuruh masuk kamar bersalin untuk dilakukan induksi yang ke-3 yaitu melalui infus. Mungkin si Abimanyu nungguin bapaknya datang kali ya, pas induksi ke-3 langsung deh berasa sakitnya ala makjang tak tertahankan. Benar kata orang kalau diinduksi itu sakit shaaay hahaha...

Setelah hampir merasakan sakit selama 2 jam akhirnya ketuban saya pecah dan langsung pembukaan komplit. Alhamdulillah-nya Dr Ariesta ternyata sudah standby diruang bersalin jadi langsung deh nongkrongin saya hihihi...

Proses Melahirkan
Jadi, selama hampir ngejan setengah jam Abimanyu tidak juga kunjung nongol cuma nongol rambutnya doang. Faktor utamanya sih karena saya ngejannya pendek-pendek kali ya hohoho... (Maapkeun emakmu ini bim :D)

Dokter pun langsung memutuskan untuk merobek jalan lahirnya, saya sudah takut banget kalau di vakum. Iya, saya lahir dulu di vakum dan urat syaraf mata saya kena. Kalau kata orang sih efek di vakum itu mesti ada, entah kena mata atau apa gitulah gak ngerti saya mah ya hoho...

Dan setelah disobek kurang lebih 4 kali ngejan akhirnya Abimanyu keluar juga tepat pukul 18.45 WIB. Alhamdulillah. Dengan berat 3,1kg sesuai dengan USG dan panjang 51cm.

Daaaannn yang paling parah jahitan saya banyak aja shaaaay HIKS :(.

Abimanyu pakai seragam hihi...


Tapi gak papa, yang penting Abimanyu keluar sehat dan selamat. Kisskiss. :*

Baca Juga : Serba-serbi Memilih Diapers Untuk Bayi Baru Lahir

Bayar Pakai BPJS
Pas hari ke-2 dokter bilang saya sudah boleh pulang, tapi saya masih betah gitu ya berlama-lama di RS. Jadi, saya baru memutuskan untuk pulang keesokan paginya. Dalam fikiran saya, wah mesti habis banyak nih secara induksi 3x, saya pakai kamar VVIP juga. Ternyata ketika saya dan kakak saya menuju kasir untuk bayar. Saya terkaget-kaget bukan main, cuma bayar 2,2 juta sekian euy. Iya, total bayar 5 juta sekian dan di cover BPJS 2,8 juta sekian. Alhamdulillah.

Kemudian pada saat pulang juga dikasih surat rujukan untuk periksa kembali untuk pasien BPJS. Jadi, setelah seminggu saya kontrol kembali dengan menunjukkan surat rujukan tersebut dan gratis karena menggunakan BPJS.

Perkiraan Biaya Melahirkan
Oiya, saya lupa perkiraan biayanya berapa saja. Tapi yang pasti kalau kamar VVIP untuk normal 8 juta dan caesar 14 juta. Kalau gak salah sih tinggal kurangi 2 juta aja untuk kelas dibawahnya. Ini hanya perkiraan ya, realisasinya bisa kurang atau lebih.

Dokumen Yang Harus Dipersiapkan Untuk Melahirkan di RSKIA Sadewa Yogyakarta
Nah, dari pengalaman saya kemaren lebih baik persiapkan dokumen yang diperlukan sejak awal jadi tidak ribut untuk fotocopy kesana kemari. Dan berikut beberapa dokumen yang harus dipersiapkan:
  1. Fc KTP Suami Istri,
  2. Fc KK,
  3. Fc Surat Nikah,
  4. Fc Kartu BPJS (Jika menggunakan BPJS),
  5. Surat Rujukan Faskes 1 (Jika diperlukan),
Nah, untuk bisa membawa pulang Surat Keterangan Lahir dokumen yang diperlukan adalah Fc KTP Suami Istri, Fc KK dan Fc Surat Nikah. Kalau dokumen tersebut belum dipenuhi maka Surat Keterangan Lahir belum boleh dibawa pulang.

Quick Review Kamar VVIP RSKIA Sadewa
Ini jauh dari yang saya bayangkan kalau kamar VVIP itu mewah sekali. Bayangan saya, beberapa tahun yang lalu kakak ipar saya melahirkan dengan kamar VIP di RSKIA Sadewa kamarnya luas dan fasilitasnya pun cukup OK-lah. Tapi ternyata berbeda dengan sekarang, mungkin banyak pengurangan disana dan dimari kali ya maka dari itu harganya terjangkau sekali. Untuk ukuran kamar VVIP ini sangat kecil sekali, tempat tidurnya pun tergolong biasa. Ada satu tempat tidur untuk yang tunggu, kamar mandi, TV, kulkas dan kitchen set. Gak ada dispenser ih, kan aku pengennya ada hahaha... Terus juga untuk soal makanan biasa saja tidak yang wah gitu. Alat mandi kalau kita gak minta gak dikasih, terus untuk kulkasnya kosongan shaaay. Pas saya tanya sama petugas yang nganter-nganter makanan gitu "Emang gak ada isinya ya bu kulkasnya?" terus cuma dikasih beberapa Aqua gelas, 1 kotak susu dan 1 kotak sari kacang hijau.

Kamar VVIP RSKIA Sadewa Yogyakarta
Kamar VVIP tidak luas

Kamar VVIP RSKIA Sadewa Yogyakarta
Tempat tidur untuk yang nunggu, kalau selimut bawa sendiri hihi...

Kamar VVIP RSKIA Sadewa Yogyakarta
Maapkeun berantakan :D

Tapi, overall kalau menurut saya dari segi suster dan dokternya serta penanganan medisnya bagi saya cukup memuaskan.

Semoga cerita saya kali ini bermanfaat ya, kalau ada yang mau ditanyakan soal pengalaman saya selama melakukan periksa kandungan rutin, senam hamil, melahirkan dan kontrol ke dokter anak di RSKIA Sadewa silakan drop pertanyaannya di kolom komentar ya. Yang mau sharing soal melahirkan juga boleh banget sih :).


45 comments:

  1. alhamdulillah yang penting sehat :*
    now... its my turn..:")
    swmoga lancaaaaaar.doain ya
    aku g sempet bikin bpjs. cuma berdoa semoga semua dicover asuransi. aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin... Lancar smwnya mba ech... Dimudahkan segalanya ya :*

      Delete
  2. Iya, bpjs menolong bgt mb. Dulu aku dua2nya SC..pke bpjs ( msh askes/ jamsostek)...di rs swasta juga yang anak ke 2. Nomboknya dikit..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heeum... Alhamdulillah... Uangnya bisa dimanfaatkan untuk keperluan yang lain ya mba hihi...

      Delete
  3. Calon kakak iparku kemaren melahirkan pakek BPJS jugak, Han. Mayanlah dicover semua, biayanya 12 juta lebih. Tapi di kamar kelas 1 sik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heeum, kl naik kelas kan nomboki kurangnya beb hehe...

      Delete
  4. Puji Tuhan baby Abimanyu nya sehat banget..pengen photo deh mbaak...selamat ya, sehat sehat :) kiss dari sini xoxo

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aih, abimanyu juga pgen dipotoin dong ma mba dewi... Tapi jaooooh ke denmark ya hiks :(

      Delete
    2. Semoga ada jodoh pas aku main ke Indonesia yaaa ....Abimnanyu nya udah mandi? kalau udah pasti wangi minyak telon... :)

      Delete
  5. Asik ya kl ketemu dokter yg pro alami,g ujuk ujuk hayuk sesar...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, dy dr awal nyuruh normal... Pas ktubanku mrembes di usg dy deal2an ma aq, kl lbh dr 24jam ga pembukaan br operasi... Dy gmw ambil resiko... Tp alhamdulillah sblm 24jam uda pembukaan hihi...

      Delete
  6. Aku baca ini ampe 2 sesi han, semalem ketiduran dan diteruskan paginya.
    Ahh aku gk kebayang deh melahirkan seperti apa, semoga lancar nanti.
    Sehat2 ya abim

    ReplyDelete
    Replies
    1. Walah kayak sinetron aja ada sesinya wkwk... Amin, lancarlah mud2 mah hihi...

      Delete
  7. Murahnyaaa lahiran di jogja.
    Kalo disini vvip udah 10x lipat. Huahahaha.
    Terimakasih bpjs

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kl di RS besar juga berkali2 lipat mba dijogja, tp ya tetep lbih murah sih dr jakarta hahaha..

      Delete
  8. MasyaAllahh sampe di vakum ya mba tp alhmadulillah sehat2 si dedek gantengnyaaa . Saya juga alhamdulillah 2kali melahirkan pakai BPJS sllu dimudahkan tidak pernah dipersulit dan yes saya biasa ambil selisih kartu BPJS kelas 2 tapi sllu naikin pesan kamar yg VIP jadi sisa bayar selisihnya aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yg divakum aku mba pas lahir dulu, kl abimanyu mah enggak tp jalan lahirnya disobek jadi saya yang dijait banyak hohoho...

      Heeum BPJS, Alhamdulillah menolong bgt ya mba qiah hihi...

      Delete
  9. Alhamdulillah, berjalan lancar yaa persalinan nya, lahir sehat, ibu sehat, ngga mahal pula, aku juga dulu divakum say, syedap hihi.. barakallah ya han..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yg di vakum aku mba, abimanyu mah enggak hehe... Alhamdulillah lancar smwnya hihi...

      Delete
  10. RSIA ku dulu enggak nerima BPJS, padahal aku sc

    tapi biaya lahiran di Boyolali masih lebih murah siii dr di Jogjaaaa... heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi... Wah iya toh lbh murah... Alhamdulillah ya mba, pkoknya mah sehat2 smwnya hehe...

      Delete
  11. Kalo di Surabaya caesar kamar VIP sekitar 28 juta dan normal sekitar 10juta hahahaha lebih murah di Jogja...ntah di Jakarta lebih mahal pastinya. Untung ada BPJS ya membantu banget :D

    ReplyDelete
  12. Adik bayinya lucu bnget.....
    Saya lgi cari informasi seperti ini. Makasih atas sharenya

    ReplyDelete
  13. Alhamdulillah mendapatkan referensi seperti ini, pas banget lagi mencari informasi mengenai BPJS untuk melahirkan

    ReplyDelete
  14. Dooh moga aku nanti bisa sesantai kamu ya. Anak pertama..jauh dari suami. Yg pntg well prepare yah buund

    ReplyDelete
  15. Hii merinding liat perjuangan wanita mau melahirkan,,
    pake BPJS ribet juga ternyata ya, masih ttep harus ngurusin ini itu bolak balik rumah-fotocopy-rumah sakit. .

    ReplyDelete
  16. Selamat :) Alhamdulillah ya bs normal... Saya induksi lewat infus 2x tp sampe 12 jam ga ada pembukaan aja, sc deh...
    Saya belum pernah melahirkan pakai bpjs... Pernahnya kuret & operasi gigi geraham :)

    ReplyDelete
  17. Alhamdulillah Abim & mamak sehat :) aku dulu dah kebayang gimana ya kalau ngeden2 gitu.. Tapi ternyata ngga kejadian karena harus cesar... Ngga dijait dibawah sih, tapi diperut jaitannya mayan juga boo hihihi XD

    ReplyDelete
  18. Selamat datang ya ganteng, semoga menjadi putra yg sholeh. Aamiinn.

    ReplyDelete
  19. Assalamualaikum, Selamat ya mba alhamdulillah ya mommy and baby sehat :)
    Pas banget nemu artikelnya mba, soalnya lagi cari referensi dokter, tempat lahiran dan syarat2 lahiran. Masih kurang info banget, aku 31w dan rencana lahiran dengan bpjs di sleman. Referensi sih di rs sakina idaman atau rs ugm yg deket rumah. Udah mulai deg2an menjelang lahiran :p

    ReplyDelete
  20. berarti kalo KTP dan KK beda daerah sama faskes kita itu gak masalah kan ya mbak?

    ReplyDelete
  21. Selamat Mbak. Anaknya cakep. Sehat selalu ya Abimanyu dan Bundanya.

    ReplyDelete
  22. Alhamdulillah!
    Terima kasih ulasannya. Sangat bermanfaat dan membantu untuk mempersiapkan kelahiran di Klinik Sadewa

    Jazakillah

    ReplyDelete
  23. Kalo senam untuk ibu hamil di rs sadewa berapa mba? berapa kali dalam seminggu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. 15rb kl ga salah mba aku rada lupa
      2 kali mba seminggu rabu sama minggu keknya, bisa coba dipastikan dulu dg tlp sadewanya mba.

      Delete
  24. Jadwal praktek rs sadewa jam berapa aja ya mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak dokternya mba tiap hari beda-beda, yg pasti pagi ma sore. Pagi jam9 kl sore mulai jam4. Tp kalau bisa datang lebih awal biar dpt nomor antrian awal. Coba cek di webnya www.sadewa.com aja utk info dokternya.

      Delete
    2. eh maap mba salah linknya yang benar www.rskiasadewa.com

      Delete
  25. Mba ... Mba pake bpjs mandiri ya ? Yg kelas brp? Saya ini baru nikah n berencana mau bikin bpjs jga buat keperluan begini .. tp masi bingung

    ReplyDelete
  26. Kenapa baca postingan ini aku jadi mulesss...ooh tidaak. Sempet kepikiran mau pindah faskes 1 biar bisa melahirkan di Tangerang pakai BPJS nih, ngurus pindahnya susah ga sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau kemarin aku di Jogja gampang kok mba, sama petugasnya dimudahkan hihi...

      Delete
  27. Hai bunda,, sya juga lagi awal hamil ni,, dlu pernah konsul d sadewa juga, mau tny donk bumda, d sadewa pro imd ga y? Sy pengen cri rs buat lahiran nati yg pro imd hehhe

    ReplyDelete

Terimakasih sudah berkomentar yang sopan dan membangun. Jangan bosan untuk berkunjung lagi ya. :)